Karena kampus sedang reses masa perkuliahan, maka dosen-dosen seperti saya njuk mendapatkan privilege untuk bisa sedikit ngeluk boyok. Dan periode sekarang ini kebetulan saya juga mendapatkan panggilan dari kolega saya di Sorbonne Paris untuk bisa berbagi cerita tentang budaya Indonesia. Jadi ya sekalianlah saya berencana untuk plesiran bareng Bu Alit ke Perancis. Second Honeymoon.

Untuk kepentingan inilah saya kemudian mengumpulkan seluruh Kitchen Cabinet yang walaupun cuma terdiri dari Mister Wasis dan Nyai Wasis. Maka sore itu kemudian kami bertiga reriungan di ruang tengah sambil saya leyeh-leyeh.

“Karena saya mau ada acara ke Perancis, maka saya akan meninggalkan kalian kurang lebih selama 15 hari ya ?”

Sendiko dawuh Ndoro…” Mister Wasis dan Nyai Wasis yang sudah biasa saya tinggal-tinggal ini ya sendiko dawuh saja.

“Tapi kali ini ada beberapa agenda yang harus diselesaikan. Selain agenda reguler seperti biasa yaitu makani Pleci dan Koi, ada agenda khusus yaitu mengantarkan materi kuliah ini ke Kampus pada tanggal 10 besok. Juga jangan lupa untuk bla…bla..bla.. lalu bla..bla..bla..” Saya mengomandoni, membagi tugas, menjelaskan dan beberapa kali mencontohkan tugas-tugas yang harus diselesaikan oleh Mister Wasis dan Nyai Wasis.

“Yak sudah selesai. Jadi sudah dimengerti toh tugas-tugas yang harus diselesaikan selama saya pergi ? Remindernya sudah saya tuliskan di kalender. Jadi setiap pagi kudu ngecek jadwal tugas di kalender situ. Roger ?”

“Syep Ndoro..” Mister Wasis mengacungkan jempolnya.

“Ealah.. Ndoro cuma pergi dua minggu saja tugasnya seabrek-abrek. Nek sampai 40 hari ninggalke anak buah kie njuk kayak apa repotnya ya?” Mister Wasis bergumam.

“Heh.. kowe mau nyindir siapa je ?” 

“Hhehehehe.. Cuma nggumun sama Walikota Jogja niku kok Ndoro. Mau pergi ninggalke anak buah kok suwe men. Sampai 40 hari loh Ndoro. Apa ndak mumet tenan ya anak buahnya ketiban sampur segitu banyaknya.”

“Heyeh.. sok tau kowe. Nek Walikota lak ada wakil walikotanya toh. Mestinya ndak terlalu repot lah. Tur kan mesti sistemnya sudah beres. Semuanya bisa di delegasikan. Mosok ya selevel Walikota saja ndak bisa mendelegasikan tugas.”

“La ya bisa sih Ndoro. Tapi nek ibaratnya sedang main bal-balan, njuk nek ada satu sek dikartu merah gitu lak, njuk berkurang satu pemain kunci, lak ya keroso banget. Apalagi misalnya itu jenderal lapangan tengahnya. Lak yo rekoso tenan itu timnya.”

“Hahaha.. iso-isone kowe madakne Balaikota karo tim bal-balan. Mbok dilihat sisi positifnya toh. Pak Wali itu lak bukan piknik toh ? Beliau itu sekolah loh selama 40 hari itu. Di Harvard pula. Universitas paling kesohornya Amerikah. Nek wong Jowo tirakat selama 40 hari itu lak jebolane mesti apik. Ilmunya sudah madep mantep. Merasuk dalam tulang dan darah. Ha nek Pak Wali sinau ilmu pemerintahan selama 40 hari, lak ya mesti nantinya jebolane apik. Mantep langkahnya sebagai walikota. Lak yo begitu toh ?”

“Ha ya kudunya sih begitu Ndoro. Tapi ya mbuh ya Ndoro.. Sek saya lihat kok malah banyak sek nggoleki Pak Wali selama beliau ngilang 40 hari itu. Untung Ndoro cuma pergi 15 hari. Nek sampai 40 hari, entah sek nggoleki dan nggruduk kesini akan sebanyak apa.”

Heyeh.. nek saya pamit 40 hari teneh saya bakalan disetrap sama kampus. Sembarangan wae.”

“Hehehehehe.. Njuk saya mbayangke Ndoro disetrap hormat bendera sampai siang.”

“Njuk kowe tak ajaki sisan nek aku nganti disetrap hormat bendera. Ben melu ngerasakne.”

“Loh kok saya jadi ikut-ikutan kena setrap toh Ndoro ?” Mister Wasis protes.

“Ha ya pokokmen begitu..”

“Wooo.. Ndoro urikan.” Mister Wasis menjep.

Buen.. Kan aku sek Ndoro.. Mbangane kowe sek tak kon mewakili disetrap hormat bendera ? Pilih endi ?”

“Duh.. ampun Ndoro.. Mboten sakabehe nek pareng..

“Hora iso.. kudu milih..”

Dan pucatlah wajah Mister Wasis.. Saya nggeleges… menang kuwoso.. Sebagai Ndoro memang menyenangkan..

Nek sebagai Ndoro kecil-kecilan saja sudah menyenangkan. Apalagi nek jadi Walikota ya ?

Notes : tulisan ini saya sajikan dalam mengaktualisasikan ide dari mas @arman_dhani.