“Duh Ndoro.. Cilaka Ndoro.. Cilaka empat belas…” Mister Wasis berlarian masuk ke rumah. Sendalnya langsung dilempar sembarangan. Langsung ndeprok duduk di lantai njejeri saya yang sedang leha-leha di kursi malas.

Saya yang sedang membaca koran ya kaget mak jenggirat. Ada apa ini gerangan kok seperti ada serbuan tentara Belanda ? Serba ujug-ujug penuh kepanikan. “Weh.. ada apa ini ? Kok bolehnya urgent sekali. Panikmu itu mbok ditata dulu, biar saya ndak ikutan senewen. Ada apa je ?”

“Sebentar Ndoro.. mimik dulu.. Mister Wasis langsung mengambil gelas saya yang ada di meja dan meminum isinya. Glek..glek..glek..” Seperti orang yang sudah 2 minggu tidak ketemu air minum saja lagaknya.

“Heh.. sembarangan wae kowe. Unjukanku kok diombe kie loh.” Saya tunggu sebentar sampai Mister Wasis menyelesaikan urusannya. “Piye ? Wis lego ?”

“Hehehe.. meh mati je rasanya Ndoro. Ngelak banget. La habis lari dari tempatnya Mas Prabowo di pojokan gang sana je. Ini ada berita penting sekali soalnya Ndoro.”

“Berita opo toh ? Kok sampe dibelani mlayu-mlayu. Mah koyo Pheidippides wae kowe..

Diplites sapa Ndoro ? Saya ndak diplites kok.”

“Hasyah.. wis..wis.. beritanya apa ? Kok sajaknya penting sekali..”

“Gini Ndoro.. saya tadi diceritani sama Mas Prabowo, dia dapet berita dari Ndoronya yang anggota Dewan Jogja itu loh Ndoro. Katanya di Jogja ini mau dibangun buaannyak sekali hotel. Bahkan katanya mau nambah sampai 20an hotel lagi. Lak ciloko toh itu Ndoro ? Nek 20 hotel nambah itu njuk macete koyo ngopo Ndoro ? La wong sekarang saja nek pas jam berangkat sekolah sama jam pulang kantor saja dalanan sudah macet je. Ini malah masih mau ketambahan 20 hotel. ”

Loh lak malah bagus toh nek banyak hotel ? Lak brati nambah lapangan kerja. Sodara-sodara kita sek masih nganggur jadi bisa dapat kerja. Petani-petani sek nandur sayur dan buah bisa nyetori hotel-hotel itu. Banyak yang bisa jadi sopir ngeterke tamu-tamu hotel, banyak guide yang jadi bisa kerja. Banyak restoran yang payu.”

“Ha tapi macete itu loh Ndoro. La nanti Jogja jadi kebak mobil.”

“Loh.. macet itu lak perkara karena ndak tertib. Coba nek semua pengguna kendaraan itu do tertib. Semuanya mau antri dengan teratur. Lak yo kudune lancar. Jangankan mobil, wong nek numpak pit tapi ndak teratur saja yo marahi macet kok. La kae bocah-bocah sek pit-pitan nek Jumat sore kae. Nek wis mak reguduk ora gelem ngalah lak yo marahi macet liyane toh?

“Jadi nek hotelnya banyak kie ndak papa ya Ndoro ? Ealah.. tiwas saya panik loh.”

La ya kowe panik kie kenapa ? La wong nek hotelnya banyak itu ya karena Jogja itu memang kota pariwisata. Makin banyak hotel lak makin banyak pilihan buat turis-turis. Mau yang murah ya ada, mau yang mahal ya ada. Mau yang deket kota ya banyak, mau yang rada metu kutho ya boleh. Semuanya kebagian.”

“Tapi kok saya masih kepikiran sama macete ya Ndoro ?”

“Macet itu lak karena kita belum terbiasa untuk tertib toh ? Gambarane gini. Dulu itu dalanan masih sepi. Nek kita mau rada sembarangan bolehnya numpak kendaraan ya masih ndak papa. Mau rada hoyak-hayik ya boleh juga. Soale nggone isih jembar. Paling ya tibo ngglangsar. Tapi sekarang dalanannya sudah rame. Nek sembarangan bolehnya numpak kendaraan ya langsung nyenggol orang lain. Mbebayani liyan. Jadi ya kudu tertib. Tangkas tapi ndak biyayakan.”

“Wah.. rodo repot ya Ndoro ?”

La ya memang repot, la wong kita masih terbiasa ndak tertib.”

“Eh tapi kok bolehnya mbangun hotel itu pada serba ujug-ujug ya Ndoro ? La Mas Prabowo itu cerita nek sekarang ini ada 20 hotel yang sedang dibangun loh Ndoro.. Lak welok tenan ya? Buanter tenan mbangunnya..”

“Loh ya wajar.. La wong kita ini kan trahnya Bandung Bondowoso. La wong mbangun sewu candi sewengi wae iso. Opo meneh mung mbangun 20 hotel. Ha ya kecilll..”

“Heyeh Ndoro kie.. guyon wae…”

“Heloh.. ha rak tenan toh ? Kita ini sekarang jadi serba bat-bet… sat-set.. nek bukan karena trahnya Bandung Bondowoso kie lak ya ndak bisa.” Saya tersenyum terkekeh melihat wajah Mister Wasis yang keki.

Padahal sebenarnya dalam hati saya ya bingung. Bingung bagaimana nanti tata kota ini bisa bertahan tetap rapi. La wong sekarang saja sudah ndak jelas lagi tata kotanya. Bingung apakah kota Jogja ini sendiri masih bisa mensupport manusia yang akan hidup di atasnya. Dan terutama bingung apakah budaya manusia Jawa ini masih akan bisa bertahan digerus gedung-gedung tinggi dan manusia yang makin sulit bertoleransi. Ah.. semoga Jogja masih arif dan nentremke ati. Kita pasti bisa jika mau.