Tags

, , , ,

Pagi-pagi berteman kopi tubruk Sapan Toraja, roti bakar buatan Nyai Wasis yang belepotan sele nanas, dan koran Kedaulatan Rakyat sebenarnya adalah kenikmatan yang tidak terhingga. Juos gandos.. Dimana lagi ada periode yang mat dan selaras selain pagi yang cerah dan tidak grusa-grusu selain periode sarapan pagi seperti ini ? Betapa nikmat yang Gusti anugerahkan memang tidak terhingga. Ngalkahmdulillah..

Mister Wasis sedang sibuk menyapu di teras. Dengan semangatnya bebersih rumah. “Sis, semalam Garuda Muda menang toh ya ? Skornya berapa ya ?” Saya setengah berteriak dari dalam. Saya kebetulan tidak nonton sampai selesai pertandingan AFF semalam. Keburu digondeli kingkong pelupuk matanya.

“Menang noh Ndoro. Skor terakhirnya 7-6 buat Indonesia. Akhirnya sepakbola kita menang setelah 22 tahun ya Ndoro.” Suara Mister Wasis dari teras depan terdengar sumringah. Ah.. memang melegakan sekali mendapat berita baik. Di antara sekian banyak berita yang kurang edi peni di negara ini, ada satu berita bagus tentu sangat menyenangkan.

“Tapi kok kowe sepertinya kurang gustonya ? Ndak seperti kapan hari itu pas Pasukan Garuda mau masuk final. Sek sampai kowe nganggo kaos Timnas seminggu ra ganti-ganti.”

Nganu Ndoro.. Ini hasil perjanjian dan ikhtiar kawulo alit.”

“Maksudmu piye ? Kok ndak gusto dengan kemenangan Garuda kok bisa dimasukkan ke bab perjanjian dan ikhtiar kawulo alit ?”

“Gini toh Ndoro.. Kan semalem saya nontonnya bareng sama temen-temen PBB di cakruk depan pos ronda itu. Ben gayeng jan-jane maksude. Biar ndak kalah sama sek nonbar di kafe-kafe itu. Tinggal modal tipi di pos ronda, bawa kacang rebus kalih pisang rebus wis ndak kalah gayeng.”

“Ho oh.. Gayeng.. Terus piye ?”

“Ha kan semalem itu seru banget Ndoro. Sampai akhir babak kedua aja masih kosong-kosong. Sampai kudu perpanjangan waktu. Itupun masih kosong-kosong. Njuk dilanjut penalti. Wah..deg-degan tenan pas nontonnya. Semuanya komat-kamit ndongakne gawange Vietnam njuk ujug-ujug gede gitu Ndoro.”

“Terus kepiye kuwi urusane ikhtiar karo perjanjiane kuwiii. Nek bab deg-degane aku wis mudeng. Sek ikhtiar e kuwi lohh.” Saya menyaut gemes.

“Heheheh.. nganu Ndoro. Setelah menang itu lak kami sorak-sorak. Seneng banget. Tapi njuk meneng mak klakep. Soale njuk kelingan nasib Garuda-Garuda sek kepungkur itu. Setelah menang njuk mesti buat rebutan. Njuk malah bubar dewe-dewe pasukane. Padahal sudah bagus-bagus bolehnya mbangun semangat dan kerjasamanya. Ho oh toh Ndoro ?

“Ho oh.. Bener..bener.. Njuk ?”

“Nah.. semuanya itu kan terjadi karena masyarakat kita terlalu senenge. Semua koran, berita dan gosip lak njuk nyerbu pasukan Garuda yang dulu itu. Njuk pada klenger. La wong terus sibuk ngurusi berita dan gosip daripada ngurusi latihan. Njuk wis bubar bar.. Nahh.. kemarin saya njuk mengusulkan ke semua sek nonton di cakruk, supaya ndak terlalu seneng dengan kabar baik ini. Nek orang Jawa bilang, ojo gumunan. Biasa wae. Ben koran dan gosip juga ndak keterlaluan le mberitakan Garuda Muda ini. Nek kita sebagai masyarakatnya menganggap berita ini sebagai berita biasa, lak yo media ya mending ngangkat berita sek lain ya Ndoro ? Bab caleg-caleg ndableg itu misale. Jadi Garuda Mudanya bisa terus latihan. Ben dadi sangsoyo apik. Kawentar-wentar. Jadi kami sebagai PBB sepakat untuk menyebarkan sikap biasa wae demi kemaslahatan Garuda Muda.”

“Ealah.. kok bisa-bisanya kowe sampe mikir begitu toh Sis ? Ampuh tenan strategi mediamu.”

“Lah.. saya cuma niteni saja kok Ndoro. Mesakne sama Garuda Muda itu. Lak ya bener toh Ndoro ?”

“Bener banget.. Ning ya jangan sampai njuk Garuda Muda ini sedih soale ndak didukung.”

“Garuda Muda ini mulai dari tanpa dukungan yang gede kok Ndoro. Nek didukung gede-gedean sekarang kok ya malah mesakne ati mereka. Bisa kagol nanti. Mikule kabotan.”

“Ckckckck.. kowe kok Wasis tenan toh ?”

“Heyeh Ndoro kie ngece...”

Saya spechless… Garuda Effect ini luar biasa.