Tags

, , , ,

Dalam khasanah kehidupan orang Jawa, reriungan alias berkumpul adalah satu periode yang penting. Dimana dalam prosesi tersebut seringkali muncul pemikiran-pemikiran yang krusial, ide-ide yang mlethik, maupun obrolan-obrolan yang kontemplatif. Dan di keluarga kecil kami ini, prosesi reriungan seringkali terjadi pada sore hari dimana saatnya saya sedang nglaras roso, Mister Wasis dan istrinya sedang break dari rutinitas Kitchen Cabinet, dan terkadang ketambahan tamu agung van Pleret, Yu Winah, yang dengan setia mensupply keluarga ini dengan jajan pasar nan nikmat bergizi sekaligus sebagai orator ulung terhadap permasalahan sosial yang terjadi.

Karena seringnya terjadi hal-hal yang kontemplatif pada sesi reriungan sore di teras rumah kecil ini, maka tak salah kalau sore inipun saya mengharapkan ada pencerahan dari obrolan kecil sore kali ini. Apalagi Yu Winah pun telah berkenan turut hadir dan sudah dengan tanggap sasmitanya membleber seluruh jajan pasarnya.

“Yu, saya mau cerita lucu tenan. Tadi toh kan saya sama mbokne ini ditimbali Ndoro Besar untuk belanja bulanan. Ndilalah ada salah satu pesenan Ndoro itu sek kudu di tumbasnya di Superindo Jakal kae. La pas lagi mlebu supermarket itu, ndilalahnya aku ketemu wong ndeso tenan. Mosok arep mlebu supermarket wae ndadak nyopot sendal. Terus kulonuwun sama Satpame supermarket. Saya sama mbokne ya jadi ngekek. Jebul ya ada yo sek luwih ndeso dari saya. Padahal rumangsa saya, saya kie ya wis ndeso betul je.” Mister Wasis bercerita dengan gustonya sambil tangannya cak-cek mengambil Selat Solo, Loenpia dan sate ndog puyuh pesanan saya.

“Hehehehe.. Ho oh yo Kang. Kok ya masih ada ya sek kayak gitu di Jogja loh.” Yu Winah pun tak kalah cak-cek mencatat dan menghitung pilihan Mister Wasis yang sudah disisihkan,

“Saya tanya njukan ke Bapak e itu. Jebul memang baru pertama kali ke Supermarket. Ngakunya cuma wong tani dari pucukan mBrosot sana. Dan sekarang baru tilik anaknya yang kuliah di Bunderan situ. Kampusnya Ndoro itu.” Mister Wasis masih juga memilih legomoro, kue ku dan semar mendem untuk camilan sore ini.

“Eh tapi yo Kang.. Nek kayak gitu kok ya nek saya rasak-rasakne kok ndak terlalu ndeso ya ?”

“Heloh.. ada sek luwih ndeso lagi apa Yu ? Wah.. ndak kebayang saya nek ada sek luwih ndeso dari yang kayak saya temoni tadi.”

“Wo lha.. ya ada Kang. Ha saya itu pernah diajak jalan sama temen-temen bakul  tenongan ke Amplaz kae Kang. Sek magrong-magrong gedunge kae loh.”

“Oh iya.. reti saya.. Sek gedene sak hohah kae toh Yu ?”

“Ho oh.. guede tenan.. tur adem tenan.. Ketoke ACne nyerot seko Kaliurang yak e ya?” Yu Winah terkekeh.

“Hahahaha.. ono-ono wae kowe Yu. Eh la terus piye ceritane ono sek luwih ndeso meneh kuwi ? Saya penasaran je.” Mister Wasis pun ikut terkekeh.

Ngene Kang.. Pas saya ke amplaz itu toh, ada Mas-mas buagus tenan, ngganteng, resik klambine, sepatune kincling.”

“Ho oh.. Terus..terus ?”

“Ha yo mas e kuwi ngudud.

Kosek..Kosek.. La ndeso dimananya Yu ? Mosok wong bagus, ngganteng, resikan trus ngudud kok diarani ndeso ?” Mister Wasis menatap Yu Winah dengan bingung.

La mase ngganteng itu le ngudud pas di elif kae loh. Sek kotak di kerek trus iso munggah dewe. Sek ono angka-angkane nggo ditunyuk ben iso munggah. Padahal ono tulisan cetho welo-welo nek dilarang merokok. Opo ndak luwih ndeso kuwi ?”

Owalaaahhh.. Wah.. nek kuwi ora mung ndeso Yu. Kuwi jenenge ndesit.. intipe ndeso.” Wajah Mister Wasis berubah serius.

“Ha ya kuwi makane. Ning jebul yo akeh je kang sek koyo ngono kuwi. Ora gelem ngantri pas mbayar nang kasir, ngelanggar lampu abang, ora gelem ngalah karo wong mlaku padahal dekne numpak mobil kincling. Piye nek menurutmu kuwi Kang ?” Yu Winah dengan cak-ceknya memasukkan camilan sore ke dalam tas plastik bening.

“Ha iyes, setuju kuwi Yu. Cen nek kuwi bisa diarani ndeso tenan.”

“Ha nek ngono, njuk sek nyopot sendal pas mlebu supermarket koyo sek mbok delok mau jenenge dadi opo Kang ?” 

“Mungkin ya luwih pas nek koyo ngono kuwi diarani sederhana banget ya Yu?”

“Jebul ya batasane ndeso karo sederhana kie ya tipis yo ? Mung bedo nang ati.”

“Ha cen kuwi sek penting je Yu. Bab ati kuwi sek marakne tindakan dari ndeso utowo sederhana toh ?”

Saya mengikuti pembicaraan sore ini dengan gusto pula dari kursi malas saya sambil liyer-liyer. Mister Wasis dan Yu Winah masih terus saja berdiskusi sore itu. Tapi pikiran saya sudah berjalan sendiri. Merenungi esensi yang dalam dari obrolan sore yang tampaknya sangat sepele. Sudah lama saya tidak mendapatkan kontemplasi konstruktif seperti obrolan Yu Winah dah Mister Wasis sore ini.

Bahagianya saya ketika menyadari bahwa banyak masyarakat kita yang masih bisa membedakan mana yang ndeso dan mana yang sebenarnya hanya sederhana. Tapi di satu sisi saya juga miris bahwa tetap saja masih ada saudara-saudara kita yang sikap ndesonya masih katutan sekalipun strata sosial dan pendidikannya sudah mumpuni. Duh Gusti.. nyuwun ngapunten…

Catatan kaki : ide tulisan ini sebenarnya adalah milik Tere Liye yang saya peroleh dari tulisan di wall Facebook teman saya Ganjar Widhiyoga. Tara Liye menggunakan istilah norak, sedangkan kemudian saya menggunakan istilah ndeso yang mudah-mudahan artinya tidak jauh berbeda. Selamat menikmati.