Tags

, , , , , ,

Sore itu, ujug-ujug, mas Guntur datang ke rumah. Naik vespa ijo ndog asin kesayanganya. Wer..wer..wer… Dan tetap mengenakan surjan hitam seperti kebiasaannya pula. Seperti namanya yang lantang, mas Guntur ini misan dari trah Bapak yang suaranya memang buanter dan teges. Karakternya mirip seperti Bima kalau dalam pewayangan Mahabarata. Awak e gede duwur, dengan kumis dan jambang yang riwuk-riwuk. Dan yang paling khas dari mas Guntur ini jika menyampaikan sesuatu mesti to the point, langsung tanpa tedeng aling-aling.

Seragam dinas mas Guntur ini adalah surjan hitam. Beliau memang mengagumi Sunan Kalijogo yang juga demen betul mengenakan surjan hitam dan tutup kepala berupa iket. Bagi beliau, surjan hitam adalah sarana untuk bersikap sederhana. Mas Guntur ini juga demen bertirakat ala Jawa. Puasanya kenceng. Kolo-kolo puasa Senin Kamis, tapi kolo-kolo puasa nDaud pun dilakoni. Sekalipun getol berpuasa, tapi tidak menjadikannya lemes-lemesan. Tetep trengginas jika memang ada gawenya.

Ndilalah, sore ini tanpa ada pemberitahuan apa-apa kok ya mas Guntur ini ujug-ujug sudah sampai di gerbang depan. Mister Wasis yang sedang menyiram tanaman sampai terkaget-kaget melihat sosok yang sangar seperti Mas Guntur yang tiba-tiba saja masuk rumah dan ndodog pintu teras.

“Eh mas Guntur. Njanur gunung kie. Ada apa je kok tiba-tiba mampir ke rumah ?” Saya tergopoh-gopoh menyambut Mas Guntur, masih dengan sarung dan kaosan. Jadi malu kok menyambut tamu dengan pakaian dinas rumahan.

“Besar, aku perlu ngomong sama kamu. Penting. Ini bab masa depan negara.” Mas Guntur ngendikan sepertinya penting betul.

“Weh.. kok sepertinya genting sekali. Monggo loh mas, duduk dulu. Dienakkan dulu. Sambil ngopi gimana ? Mau ?”

“Wis ndak usah. Aku baru poso. Ini ada amanat untuk tirakat dan poso dulu. Aku cuma mampir bentar karena ada perlu ngomong penting. Jadi gini, semalam aku dapet wangsit. Wangsitnya itu menyatakan nek aku harus ngomong sama kamu. Sebentar lagi lak mau pemilu, kowe mesti arep melu terlibat dalam politik toh ?”

“Weh.. yo ndak Mas. Saya ndak pengen nyemplung dalam politik. Ruwet mas. Tenan. Seumur-umur kan ya mas tahu sendiri. Saya ndak pernah ikutan dalam drama politik di negeri ini. La wong ngurusi mahasiswa dan seminar saja saya sudah kerepotan je. La kok masih mau nambahi ngerepoti diri sendiri dengan nyemplung ke politik ? Ya toh Mas ? ”

“Gini, dalam wangsitku itu, kowe nanti akan ikut-ikutan dalam politik. Mbuh kenapa sebabnya. Tapi kamu akan melu-melu dalam politik tahun depan itu. Wis kamu rungokno dulu ya? ” Mas Guntur sepertinya bisa membaca ketidakpercayaan saya.

Nek kamu nanti nyemplung ke politik, pokok e cekelane cuma 3L. Itu cekelanmu sebagai orang Jawa. Orang Jawa itu kudu Lurus Leres dan Laras. Ngerti toh kowe ? Kowe kudu Lurus. Ndak boleh belak-belok. Ndak boleh mencla-mencle. Apapun yang kamu lakukan kudu berdasar kebenaran yang lurus. Jangan mentang-mentang jadi orang penting, njuk kowe brani nyeleweng. Nek sampai besok kamu konangan ndak lurus, aku sendiri sek bakal ngelurusne kowe. Ngerti yo Besar ? ”

“Injih mas. Saya mengerti betul maksudnya mas Guntur.” Rada ndredeg juga saya nek dinasehati begini. Jadi ingat dulu kalau dinasehati Bapak yang nada bicaranya selalu tegas.

“Yang kedua. Kamu harus hidup Leres. Hidup yang benar. Jangan karena alasan kecil, kamu berani mengurangi takeran hidup yang Leres itu. Leres itu pegangannya orang yang benar. Aku sendiri yang bakalan membetulkan sikapmu nanti nek sampai kamu aeng-aeng.”

Saya cuma bisa manggut-manggut.

“Yang ketiga, kamu harus hidup yang Laras. Menyesuaikan dengan sekitar supaya tata tentrem rahayu. Dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung. Nek bab yang ini aku yakin kowe ngerti. Wong kowe ya guru besar Ilmu Budaya toh ?”

Saya cuma cengangas-cengenges. Guru besar tapi kalau dikuliahi seperti ini kok ya tetep mengkeret juga hati saya.

“Wis, wangsitnya cuma segitu saja. Sudah ya, aku harus ciao lagi menyampaikan wangsit yang lain kepada yang berhak. Wis aku pamitan sisan. Inget loh ya Besar. 3 L, Lurus Leres Laras.”

“Injih Kangmas. Saya akan ingat terus pituturnya Kangmas.”

Kemudian Mas Guntur segera saja keluar dan mengendarai vespa ijo ndog asinnya kembali. Menghilang bersama sore. Suara kenalpot vespanya perlahan menjauh. Wer…wer..wer.. Saya mengikuti hilangnya bayangan mas Guntur dari balik pagar depan. Ada-ada saja sore ini. Kok ujug-ujug betul..

Tiba-tiba handphone saya berbunyi. Di layarnya muncul nama Mas Hamid DPR RI. Blaik… ada apa ini ? Kok semua jadi serba ujug-ujug ?

Saya angkat telepon. “Halo. Yes ada apa Mas Hamid ? Tumben nih telepon saya ?”

“Halo Mister Besar. How are you ? Eh Yu ada koneksi dengan Guru Besar-Guru Besar kan ya ? Ai punya proposal buat Yu. Persiapan gawe besar 2014 besok. Hahaha.. Kapan yu punya waktu ? Kita ngobrol-ngobrol di Hotel Borobudur OK ?”

Blaik!! kok semuanya jadi serba ujug-ujug begini. Hwrakadah!!

 

Catatan kaki : Ide tentang Lurus Leres Laras ini saya peroleh dari notes Facebook teman saya mbak Bernadetta Yuni.