Tags

, , , , , ,

Euforia peringatan hari Proklamasi Republik ini masih menyisakan beberapa senut-senut di kempol dan pinggang. Sudah tahu namanya termasuk golongan kasepuhan kok ya tetap memaksakan diri ikutan lomba tujuh belasan walaupun cuma lomba masak, tetep saja akhirnya butuh bantuan Mister Wasis untuk mengembalikan kondisi kempol dan pinggang ini jadi seperti semua.

Maka sore ba’da Ashar itupun saya sudah cemepak nggelar tiker di ruang tengah. Dan bak tukang pijet profesional, Mister Wasis pun sudah siap mijeti. Dengan segala ubo rampe termasuk minyak pijit dari Lombok. Maka, saya pun menyerahkan nasib kempol dan pinggang saya pada pijetan Mister Wasis.

Baru mau mulai dipijeti kok ada suara dari depan. “Kulonuwunnnn. Jajan pasarnya Pak Besarrr..” Eh la kok ujug-ujug ada suara Yu Winah dari balik pagar.

“Sis, itu Yu Winah diajak masuk saja. Sisan beli Loenpia sama Selad Solonya.” Kebetulan perut juga agak keroncongan. When opportunity meet requirement betul ini namanya. Mister Wasis pun tergopoh-gopoh membukakan pintu depan dan mempersilakan Yu Winah masuk ke ruang tengah. Agak spesial dibandingkan hari biasanya yang ndeprok di teras depan.

“Wah.. baru pijet toh Pak Besar. Kenapa ? Habis yak-yakan ikut pitulasan nopo ?” Yu Winah dengan anggunnya kemudian menurunkan tenongan. Tangannya dengan lincah mulai menata jajan pasar.

“Hahahaha.. ya ndak sampe yak-yakan. Tapi cukupan buat bikin kempol saya rada slenco. Eh tolong disisihan seperti biasa ya Yu. Tambahi tahu baksonya tiga ya.”

“Ha ya ini yang namanya tua-tua keladi ya Yu. Wis KTP seumur hidup, tapi gayane ndak mbejaji. Hehehehe.” Mister Wasis meledek saya sambil tangannya mulai beraksi. Pijatannya memang boleh dipoedjikan. Pijetan Mister Wasis ini bukan pijetan ala tukang pijet kesehatan itu. Sek sok terlalu sakit dan ndak bisa dinikmati. Nek Mister Wasis ini untungnya pijetannya yang tipikal mat dan selaras. Heavenly pleasure. Nyet-nyetannya pas betul intensitas kerasnya.

“Ndak ikut lomba-lombaan pitulasan napa Yu ? Kok malah dodolan ?” Mister Wasis gatel juga ternyata ndak ngecipris sembari tangannya mulai mijeti tungkak saya.

“Halah.. nek seperti kita ya wis ndak pantes ikut lomba-lombaan toh ya Kang. Kita itu pantesnya cukup di malam tirakatan saja. Sambil merenungi nasib. Sek lomba-lombaan itu biar priyayi-priyadi seperti Pak Besar.” Yu Winah masih sempat-sempatnya loh nyindir saya walaupun tangannya cak-cek memasukkan pesanan ke dalam plastik.

“Welah.. kok jadi saya sek kena je Yu. Saya juga ikut tirakatan loh. Nek lomba-lomba begini ya cuma mergo ben rame dan guyub saja. Lak ya mesakne panitiane nek ndak ada sek ikut lombanya.”

“Hehehehe.. guyon mawon kok Pak Besar. Ampun dipenggalih ya. Eh tapi ya Pak Besar, kok kayaknya makin sedikit niku priyayi-priyayi sek ikutan lomba pitulasan. Wong tadi di jalanan malah ramenya ndak umum. Malah akeh sek plesiran niku. Tur banyak sek plat nomer mobilnya bukan plat mobil priyayi Jogja loh. Lak itu brati mereka ndak ikutan pitusalan di asalnya sana toh ya Pak Besar ?”

“Ha ya mungkin mereka itu sek masih piknik di Jogja toh Yu ? Sekalian bolehnya liburan. Wong liburan sekolah ya masih sampai Sabtu ini loh ya. Mungkin maksudnya ya sisan liburannya dirapel saja sejak lebaran kemarin toh ?”

Ning saya sek gumun itu kok ya tetep pada doyan ngelakson di jalan itu loh Pak Besar. Wong cetho-cetho macet, la kok isih ngelakson. Lak yo mung muspro ya ? Sia-sia ngaten loh.”

“Ha nek menurut saya, ketoke sifat demen ngelaksone priyayi Indonesia itu sek marakne Indonesia ndak maju-maju loh Yu.” Mister Wasis tiba-tiba memberikan premis yang seperti biasanya pula, suka out of the box. Ora umum. Dan yang begini ini kadang bikin mongkok hati juga. Ndak sia-sia bolehnya saya menyediakan bahan bacaan berbobot setiap hari. Logikanya boleh diacungi jempol. Tapi ya terkadang saja sih.

“Heloh.. kok iso toh Kang ? Apa hubungane kebiasaan ngelakson dengan kemajuan bangsa je ? Ora ngarang loh kowe Kang ?”

“Loh.. ora ngarang iki Yu. Coba dipikir ya. Wong ya sama-sama tahu nek macet, tapi nek priyayi Indonesia kae lak tetep ngelakson. Kuwi lak podo wae nek ibarat priyayi duwe masalah, tapi mung udur wae. Ribet dewe gitu loh Yu. Ndak malah mencari solusi, tapi ribut bab masalahe wae. Lak luwih pas, nek memang macet, ya wis sareh dan sabar mawon ngenteni giliran. Nek pengen sek luwih solutif meneh, ya cari jalur alternatif. Ora malah ngelaksoni liyan. Banter-banteran le ngelakson sisan. Mung marahi mangkel wae. Lak begitu toh ya ?”

“Woh gitu ya Kang ? Nopo betul niku Pak Besar ? Mosok iya begitu hubungan antara kebiasaan ngelakson priyayi Indonesia itu marakne Indonesia ndak maju-maju ?”

“Ha ya mungkin ada benarnya juga Yu.” Saya ya cuma mengiyakan saja. Ben gayeng juga.

La rak tenan. Ndoro saja sek Guru Besar UGM ngakoni pendapat saya loh Yu. Brati lak logika saya bener kuwi Yu.”

“Heyehh… aku kie lagi memungkinkan loh. Durung membenarkan analisamu. Hayo balik meneh ke tugasmu. Mijetine sek penak. Iki kempole isih kenceng-kenceng loh.” Mister Wasis kembali nyet-nyetan ke bagian kempol saya.

Terkadang saya terkagum-kagum dengan orang-orang kecil ini. Analisanya sering out of the box. Otak-atik mathuknya seringkali bijaksana. Mungkin ini yang sering kita sebut the local wisdom. Ngalkamdulillah Indonesia masih berisi orang-orang yang seperti mereka. Yang bijaksana dalam berbagai kondisi bangsa. Semoga para Pahlawan yang sudah gugur, bisa tenang meninggalkan Indonesia di tangan mereka-mereka ini. Merdekaa!!