Tags

, ,

Lebaran sudah lewat 4 hari. Perut sepertinya sudah mulai bisa berbahagia setelah selamat 3 hari berturut-turut diharuskan menggiling kupat, opor ayam, sambel goreng pete dan ati, gudeg manggar, deplokan kedele dan kuwih-kuwih lebaran yang walaupun cuma setahun sekali keluarnya tapi tetap saja mbleneki kalau disantap terus-terusan selama 3 hari itu ya. Situasi dan kondisi di rumah juga sudah mulai kondusif untuk siesta. Mbak Gendhis plus gerombolan si berat sudah kembali ke negara Betawi. Sedang si Satrio barusan minta di antar ke stasiun kereta untuk kembali menuntut ilmu di ITB Mbandung. Tinggal saya dan Bu Alit saja yang tinggal di rumah, tentu saja masih di Kitchen Cabinet masih ada Mister Wasis dan istrinya. Ndilalahnya Bu Alit sedang ada acara reuni bareng teman-teman SMPnya di Godean sana. Dan Alhamdulillahnya lagi, episode dolan halal bi halal trah dan bani-banian sudah selesai juga. Dan saat ini jam sudah menunjukkan waktu liyer-liyer. Rasanya kok nek mau siesta siang ini ya pas dan mat begitu sepertinya.

Baru mau merebahkan awak sebentar kok ya tiba-tiba Mister Wasis mengetuk pintu kamar. “Ndoro, ada tamu.. Dari kampus katanya. Mau lebaran.”

“Ya..ya..ya.. tolong diminta nunggu sebentar sana. Tak salin dulu. Sekalian disiapkan juga unjukan buat tamunya ya Sis.” Saya ngolet-ngolet sebentar , baru kemudian beranjak salin dengan aras-arasen.

Ternyata ada mantan mahasiswa saya yang datang. Seperti ternyata betul asli kawulo Jawa, ada prosesi ujung yang dilakukan oleh mantan mahasiswa saya ini. Agak kaget juga, namun ya sebagai Priyayi, saya tentu harus siap dengan segala kondisi. Untungnya sebagai yang diujungi saya sudah menyiapkan beberapa materi wejangan yang singkat namun padat. Tentu saja kali, wejangan untuk ujungnya kali ini makin saya sunat lagi. Biar cepet bisa kembali ke dipan. Beruntungnya saya, mantan mahasiswa saya ini pangerten betul. Tak terlalu lama, merekapun pamitan dengan alasan klasik. Masih banyak yang harus dikunjungi. Dan sekali lagi jawaban saya pun ya sama klasiknya. “Ealahh.. kenapa cepet-cepet. Lak sudah lama tidak bertemu..”

Setelah mantan mahasiswa saya ini pulang, saya kok malah dicegat saya mister Wasis. Padahal ya sudah pengen ngeluk boyok ini.

“Ndoro, kok masih ada yang kawulo kutho sek ngerti tradisi ujung begitu.”

“Heloh.. nek yang barusan ini jan-jane priyayi Bantul. Wajar toh ya nek masih megang teguh tradisi. Nek sek priyayi kutho asli, ya jarang toh ya.” 

“Ho oh. Jarang betul sekarang yang masih mau berujung ya Ndoro. Oh iya, Ndoro kembali dinas ke Kampus lak minggu depan toh ya?”

“Ho oh. Ha piye ? Kowe ndak minta saya untuk ngompori kampus supaya mentradisikan ujung sak kampus toh ?” Kok ya batin saya menangkap gelagat rada ajaib dari pertanyaan premisnya Mister Wasis kali ini.

“Hehehehe.. ya ndak toh Ndoro. Mosok ya saya ngompori toh. Ha ya tapi nek mau ditradisikan lagi ya ndak papa loh Ndoro.” Mister Wasis pringas-pringis

“Woo.. gundulmu amoh. Di Kampus itu pegawainya saja tus-tusan je. Belum lagi dosennya. La nek ditradisikan ujung-ujungan lagi, nganti bongko tenan mesti kuwi boyoke. Saranmu kudu saya tolak semerta-merta. Out of the boxnya kebangeten.” Saya menolak mentah-mentah bujukan Mister Wasis.

“Ha ya itu maksud saya Ndoro. Ya ndak wani saya nek ngompori tradisi ujung kok buat sekampus segede Gajah Mada. Teneh nanti saya diprotes sama Guru-Guru besar semua. Ha ya nek segede Kampus itu ya cukup dengan salaman saja toh Ndoro. Sambil cium pipi kanan kiri. Klecam-klecem seperlunya. Supaya kemudian bisa segera kembali mengabdi. Lak begitu toh Ndoro ?”

“Betul! Memang kudunya orang Jawa itu luwes. Nek sama sesepuh ya tetep ujung. Nek sama sederek ya salaman saja. Lak begitu lebih pas dan trap toh ya?”

Entah mengapa saya kok jadi terbayang kalau di kampus kemudian ikut dengan saran Mister Wasis. Prosesi ujung massal yang dilakukan oleh ribuan orang. Semua laku ndodok, sungkem ke yang sepuh-sepuh. Kok mendadak boyok saya sudah senut-senut. Duh.. ujung tak berujung nek kejadian betul.