Tags

, , ,

Satrio anak saya yang wuragil baru datang dari Bandung semalam. Matanya masih bloboken dan merah karena kurang tidur di bis malam yang mengantarkan dari terminal Baranangsiang ke Giwangan.

“Be, saya bobok dulu yak. Ngantuk berat nih.” Satrio langsung pamit ke kamar.

“Ha ya sudah sana. Memang jatahmu tidur dulu. Ndak ada tanggungan apa-apa toh ? Penelitianmu lak wis beres sebelum pulang ? Cuma ngelikne, siapa tahu nanti ditelepon dari lab gara-gara ada yang belum pas lak malah kagol bobokmu.”

Sampun kok Be. Sudah saya bereskan semua sebelum mudik kemarin. Huahemm.. Dah ya Be. Ciao dulu Be.” Satrio langsung masuk ke kamarnya dan tak lama kemudian nyanyian ngoroknya sudah merdu terdengar. Pules tenan sepertinya.

Selesai memastikan Satrio sudah mapan tidurnya, Mister Wasis yang jatahnya mulai membuat Gudeg Manggar, masakan tahunan keluarga kami, gantian saya samperi. Mister Wasis baru membersihkan kulit telur bebek yang nanti akan jadi salah satu bahan utama Gudeg Manggar. Gudeg itu memang mantepnya kalo telurnya bebek. Lebih gempi, mempur dan gurihnya itu loh yang ndak bisa dikalahkan telur ayam.

“Sudah selesai Sis bolehmu ngonceki ndog ?” Saya memeriksa kerjaan Mister Wasis bak mandor.

“Kurang sedikit Ndoro. Ini tinggal beberapa saja. Habis ini dimasukkan kulkas dulu toh Ndoro ?”

“Iyes. Dimasukkan kulkas dulu sambil ngenteni manggar, tempe, tahu dan ayamnya disiapkan.”

“Syep Ndoro. Beres…” Mister Wasis ikutan mengacungkan jempol seperti Gendut dan Bunder. “Eh Ndoro. Mas Satrio itu kapan je bolehnya lulus ? Kok sepertinya lama juga kuliahnya ndak kelar-kelar ?”

“Hush. Satrio itu baru ambil S3. Post-graduate. Tur penelitiannya ampuh tenan. Nano teknologi. Ora popo nek rodo suwe. Sek penting marem. S3 ITB jeh.” Naluri saya sebagai Bapa lak ya mesti mbelani anaknya toh ya.

“Nano nopo Ndoro ? Angel ya itu ? Saya itu jan-jane cuma ngeman-eman Mas Satrio. Kan Mas Satrio itu ngganteng, tur pinter. Sek naksir mesti banyak. Tapi nek kuliahnya ndak slese-slese njuk kapan kawinnya. Nek ndak kawin-kawin, njuk kapan punya anaknya.”

“Heyehhh.. kowe kok bolehnya crigis betul. Bab lulus kok dieret-eret sampai urusan kawin dan punya anak. Ha mbok biar toh Sis. Wong lagi seneng-senengnya belajar kok yo.” Sekali lagi saya tetep mbelani anak kesayangan saya. S3 ITB je.

“Ha ya saya kan cuma orang ndeso Ndoro. Taunya ya cuma nek ndak lulus, ndak boleh kawin. Nek ndak kawin-kawin ya ndak punya anak. Belum lengkap urip itu kalau belum punya anak. Lak begitu toh Ndoro ?” Sekalipun membahas perihal yang krusial seperti ini, tangan Mister Wasis tak lepas juga dari telur bebek yang diklocopinya.

“Ha urip kan memang berjalan terus Sis. Tapi lak ya ndak mesti kudu seperti polamu. Kadang ada yang bisa nikah sebelum lulus. Bahkan sekarang ya banyak yang belum kawin sudah punya anak toh ?”

“Amit-amit deh Ndoro. Ya jangan sampai nek koyo ngono. Amit-amit tenan Ndoro…

“Tapi ya cen bener kok omonganmu itu Sis. Urip kie nek dipikir-pikir ya cuma mampir ditekoni kapan. Nek belum lulus ditekoni kapan. Nek sudah lulus tapi belum kawin juga ditekoni kapan. Nek sudah nikah tapi belum punya anak ya tetep ditekoni kapan. Nek sudah punya anak gede ya ditekoni kapan. Nek anak e sudah nikah, yo tetep wae ditekoni kapan. Mungkin sek ora ditekoni “kapan” kie mung nek wis tuwo arep mati kae yo Sis ?”

“Heheheheh.. lak bener toh Ndoro ? Urip itu memang mung mampir ditekoni kapan ?”

“Wis..wis.. ini diberesi dulu ndognya. Nek wis rampung, baru nyiapke manggar sama tempe tahunya. ”

Injih Ndoro.. Sendiko dawuh.

“Heh, masalah kapan ini jangan mbok tanyakan ke Mas Satrio loh ya. Tak sikat gundulmu nek wani tekon.

Injih Ndoro… Mboten wantun kok kulo.

Sekali lagi saya tetap harus mengakui kehebatan keWasisan Prime Minister Kitchen Cabinet saya ini. Urip kuwi mung mampir ditekoni kapan…