Tags

, , ,

Sudah hampir semingguan saya tidak menikmati Loenpia klangenan saya buatan Yu Winah. Maka saya amanatkan Mister Wasis untuk mencegat Yu Winah jika lewat di depan rumah. Dan demi menjalankan amanat yang krusial ini, Mister Wasis sudah nongkrong di depan gerbang sejak ba’da Ashar persis. Dan begitu suara Yu Winah terdengar dari perempatan kecil dekat rumah, segera saja Mister Wasis ngawe-awe Yu Winah untuk mampir.

Yu Winah dengan sumringahnya segera mempercepat langkahnya. Tenongannya segera diturunkan. Dibuka tutupnya dan menurunkan tenongan tingkat 3 dengan enteng saja.

Piye Kang ? Suwe ya saya ndak ditumbasi. Tak kiro lagi dijothaki je. Masih nyirik iwak. Jadi dagangan saya ndak dipayoni.” Yu Winah segera saja ndelosor di teras depan rumah, menggelar dagangannya dengan trep. Satu persatu kuwih dan jajanan pasarnya di bleber. Loenpia, mata kebo, mie goreng, capcay goreng, risoles, lemper, rondo kemul, serabi kocor, sate ndog gemak, arem-arem, serabi Solo dan semar mendhem di tata dengan rapih. Di belakangnya masih ada Selad Solo, Mpek-mpek mini, pisang goreng kipas, siomay, tahu bakso, nasi kuning, nasi gurih dan masih banyak lagi lainnya.

“Loenpiane 5 ya Yu. Pesenane Pak Besar. Jangan lupa saos bawang putihnya sek banyak.” Mister Wasis segera saja menunaikan amanatnya.

“Ha ya reti kok Kang. Wong ya Pak Besar mesti pesenan e itu. Ndak usah mbok omongi saya ya wis tanggap.” Dengan cekatan Yu Winah memasukkan 5 buah loenpia. Saus bawang putih yang mlekoh dimasukkan pula dalam tas kresek dan terakhir dimasukkan pula beberapa kondimen acar timun dan lombok ijo.

Mbenjing Ba’da, njenengan mudik mboten Kang ?” Tanya Yu Winah sambil masih sibuk menyiapkan tambahan pesanan saya, Selad Solo.

Mboten mudik kok Yu. La wong di ndeso lagi ndak ada siapa-siapa. Simbok lagi ke Jakarta ngancani adik saya sek meh babaran. Anak saya yo mau ikut simbahnya piknik ke Jakarta. Ha ya saya mending disini saja toh ya? Ha tur ya repot je nek balik ke Srandakan itu. Gawanane akeh, kudu gonta-ganti angkot, wis ngono bojoku yo sok mabuk nek numpak angkot. Malah kerep hoek-hoek nang ndalan. Mesakne dadine.”

“Saya yo ndak mudik kok Kang. Repot juga di desa. Bingung mau ngopo nek sudah selesai halal bihalal. Wong Saudara-saudara saya juga ndak pada mudik. Konco-konco saya banyak yang ndak mudik juga. Katanya biaya mudik sekarang naiknya ndak kira-kira, gara-gara kenaikan BBM tempo hari lalu itu. Malah entek nang ndalan duit e. Dadi Mubazir. Mending duitnya langsung di transfer saja ke desa. Beres.. gampil.”

Ha nek situ ndak mudik, njuk lebaran sama siapa disini Yu ? Lak yo malah ngelangut ?”

“Hahahaha.. ngelangut opo Kang. Wong disini saya juga banyak sedulur. Sedulur mergo kahanan. Sedulur nemu mergo nyambut gawe Kang. Tonggo teparo yo akeh sek iso ditekani. Malah sok nyemedulur yang disini. Soal e kerep silih-silihan duit nek pas do butuh apa-apa. Hahaha.. Karang yo wong cilik Kang.” Tak tampak ada kesedihan dari nada bicara Yu Winah yang terancam tidak mudik tahun ini.

“Hahaha.. Ho oh ya Yu. Wong cilik kayak kita ini lak ya ndak harus Lebaran nek mung arep nyemedulur. Wong akeh selone. Kapan saja nek arep mudik ya keno. Ndak kayak orang-orang sugih itu. Sibuk tenan bolehnya nyari duit. Arep mudik ketemu orang tua saja kudu ngenteni Ba’da. Sudah gitu, mudiknya repot juga. Kudu bawa uborampe macem-macem. Biar dikata berhasil di kota. Nek ndak bawa apa-apa njuk takut diomongi sak desa.” Mister Wasis dan Yu Winah nggleges, tertawa tanpa suara.

“Malah mesakne ya wong-wong sugih itu ya Kang. Opo-opo mesti dipikir tenan kapan sempete. La nek kita lak yo tinggal pamit sama Ndoro kita nek mau liburan. Nek mau liburan sek murah-murah juga bisa. Nongkrong di blumbang sambil maem sego sambel ya wis seneng. Ndak kudu nginep hotel seperti wong-wong sugih itu. Repot tenan yo Kang.. Hehehehe.”

“Ho oh Yu” Mister Wasis mengiyakan dengan semangat.

Di ruang tengah saya mendengarkan obrolan ringan sore Yu Winah dan Mister Wasis ini ya sambil nggleges juga. Dua orang ini sepertinya kok ya malah ngomongke saya. Touche.

Repot memang jadi kelas menengah tanggung di negara ini. Mau nyaman tapi duitnya ndak mampu. Mau hidup sederhana tapi kok ya gengsi. Ya akhirnya paling cuma jadi Ndoro di rumah ini. Hedonis kecil-kecilan selagi tanggal muda. Dan terpaksa jadi pertapa beberapa hari sesudahnya. Slompret tenan..