Tags

, , ,

Hari ini hari Minggu. Dan seperti kebiasaan yang secara feodal diturunkan oleh para bendoro jauh sebelum saya, Minggu itu waktunya bangun siang. Nggruntel dulu berlama-lama di kasur. Sampai puas betul, baru dengan aras-arasen keluar kamar. Dengan mata yang masih berleleran blobok dan sarung yang setengah melorot. Ngalkamdulillah.. Masih bisa menikmati bangun siang di Minggu ini.

Tapi rasanya ada yang agak aneh. Rumah ini terlalu sepi. Biasanya ada dua makhluk yang sibuk di ruang tengah. Tumben-tumbenan cuma Nyai Wasis yang reresik rumah. Sulak sana, sapu sini, pel sana, lap sini. Sedangkan suaminya kok ndak nongol batang hidungnya.

“Heloh.. Bojomu kmana ? Kok tumben kowe dewe sek reresik ? Ndak bareng bojomu ?”

Bapake niku sek teng kamar Ndoro. Kantunipun masuk angin. Niku taksih nggringkel teng kamar.” Nyai Wasis menjawab sambil tangannya masih asyik menyapu jobin rumah.

Saya bergegas ke Paviliun belakang. Bagian rumah yang menjadi wilayah kekuasaan Mister Wasis dan istrinya. Rumah ini memang didesain mempunyai tambahan kamar untuk para pengurus Kitchen Cabinet. Saya ketuk pintu kamar Mister Wasis. Saya buka dan saya temukan Mister Wasis masih njengking krungkelan selimut.

“Kenapa kowe ? Kok sampai njengkang-njengking begini ?”

Mangsuk angin Ndoro.. Perutnya kembung. Ndak bisa kentut.. Dari tadi hak-hok terus ” Mister Wasis menjawab lirih dari balik selimut.

“Sudah minum obat ?”

“Sampun Ndoro. Sudah dikeroki Mboke juga. Sekarang sudah rada mendingan.” Mister Wasis baru beranjak duduk di dipannya. Mukanya pucet dan kuyu.

“Woh… sajaknya kowe serius bolehnya masuk angin. Apa gerangan penyebabnya je ?”

“Ini Ndoro.. gara-gara diajaki lek-lekan sama Pasukan Batur-Batur sekomplek Sawit Sari. Katanya mau ngalap berkah. Kan sekarang malem selikuran toh Ndoro ?”

“Heloh.. ngalap berkah lek-lekan kan bagus. Tapi kok sampai masuk angin ? Lek-lekan dimana ?”

“Ha ya di cakruk dekat pos satpam niku Ndoro ? Sambil wedangan sama main catur. Nunggu clorotnya dateng. Siapa tau saya ketiban wangsit terus bisa jadi ratu.”

“Buahahahahahahahah..” Saya tertawa sampai kepingkel-pingkel. “Ealaaahhh.. itu toh sebabnya kowe masuk angin ?”

“Nyari wangsit itu bukan gitu caranya Sis. Ha Rumangsamu dulu Sultan Agung nyari wangsit di puncak Selogriyo itu sambil main catur atau gaple ? Woo.. gundulmu kuwi. Yang namanya tirakat itu yang sek bener. Sedakep tur anteng. Tafakur mendekatkan diri pada Gusti Pangeran. Bukan lek-lekan sembarangan macam kowe semalam. Tur ya.. nek malem selikuran itu ya lek-lekannya di masjid. Sambil istighfar. Nyenyuwun ke Gusti Pangeran mudah-mudahan dosanya diampuni. La kok kowe malah main catur kie piye toh Siss…”

“Ha ya saya cuma diajaki sama Pasukan Batur-Batur itu Ndoro..” Mister Wasis pringas-pringis saja.

Tiba-tiba mak duuutttt.. Ada suara berasal dari brutunya Mister Wasis. Dan baunya segera saja memenuhi kamarnya. Sontak saya tutup hidung toh ya. Gas buangnya Mister Wasis yang baru saja masuk angin ini lak ya mesti ngadudubilah ambune.

Ngalkamdulillaahh.. sudah bisa kentut sekarang Ndoro.” Mister Wasis ngelus-elus perutnya. Nampak sedikit kelegan dengan keluarnya angin buritannya.

Slompret kowe Sis. Ambune angin ngalap berkahmu kie mulek-mulek.” Saya segera saja ngeloyor masuk ke dalam. Melanjutkan ketenangan Minggu pagi saya yang sedikit terganggu gara-gara Mister Wasis pengen jadi ratu.