Tags

, , , , , , , ,

Saya baru keluar kamar ketika melihat Mister Wasis sibuk sekali bolak-balik nyangking ember air ke halaman belakang.

“Ada apa je kok kowe judulnya sedang sibuk sekali ?” Saya masih ucek-ucek mata sambil ngumpulke nyawa. Sarung yang agak melorot terpaksa mengalah sebentar.

“Weh Ndoro telat berita niki. Ini loh.. Mbah Merapi baru watuk. Udan awu dari tadi bagi ba’da Subuh. Makane ini saya sirami latare, biar awune ndak mabul-mabul masuk ke rumah.” Mister Wasis ngomong sambil tetap wira-wiri ke belakang nyangking ember air.

Weladalah.. Merapi udan awu ?” Wah.. rada panik saya. Teringat peristiwa meletusnya Merapi tahun 2010 lalu. Saya kemudian segera sibuk mengupdate informasi, mencari data yang valid di televisi maupun internet. Dan ternyata betul. Merapi mengeluarkan abu dan beberapa kali memuntahkan batu vulkanik yang diikuti suara-suara gemuruh. Gemluduk.

Miturut konco saya di Kaliurang atas sana, suara watuk e Mbah Merapi rada banter Ndoro. Tadi sms-smsan sama si Wiryo sek di Pakem sana.” Mister Wasis terus menginformasikan berita tentang Merapi.

“Trus Pakem gimana ?” Tanya saya sambil mata saya masih sibuk mencari informasi yang lebih valid dari institusi pemerintah. Sampai kemudian saya membaca informasi dari Pak Surono, kepala Mitigasi dan Bencana Alam, bahwa gejala Merapi masih dalam tahap yang aman. Masih aktif normal. Setelah memastikan berita ini, baru saya bisa ambegan lego. Aman… brati saya bisa ngomong sama keluarga Jakarta supaya ndak usah panik. Ngalhamdulillah…

“Pakem cuma kebak awu, Ndoro. Tapi yang disana pada anteng-anteng saja. Wis biasa kata mereka. Kata si Wiryo, yang seperti ini masih aman. Cuma watuk saja. Memang orang-orang di Pakem itu sudah hapal dengan Mbah Merapi. Ya karena ilmu titen, jadi sudah ngerti kersane Mbah Merapi itu gimana.” Mister Wasis berleyeh-leyeh di jobin. Napasnya masih agak ngos-ngosan setelah selesai menyirami halaman belakang yang kini ketok sedikit kelam akibat debu vulkanik.

“Ilmu titen piye je ?” Saya tergelitik dengan statement Mister Wasis. Saya setengah lupa, bahwa masyarakat nusantara punya ilmu titen. llmu tertua dalam sejarah manusia. Yang konon mendasari ilmu-ilmu yang bolehnya ngalahi perhitungan Pak Surono, kepala dinas Mitigasi dan Bencana Alam yang kondang sekali itu. Lak ini jadi sesuatu yang perlu digali. Another lokal wisdem je. Saya teringatkan dan tercerahkan.

“Ha ya saya ndak tahu pastinya juga Ndoro. Cuma tadi diceritani sama si Wiryo, nek yang seperti ini ndak berbahaya. Watuknya Mbah Merapi itu cuma dehem kecil. Kayak Simbah ngelikne Putunya itu. Mbah Merapi cuma ngelikne menungso-menungso yang ada di kakinya ini supaya tetep ngibadah marang Gusti Pangeran dan mengurangi tumindak elek. Apalagi ini sasi Poso. Gitu kata si Wiryo tadi Ndoro.” Mister Wasis masih kepet-kepet pakai koran bekas karena keringatnya masih mengucur setelah ngangsu ember yang heroik barusan.

Saya cuma bisa termangu. Ndlongop terkagum-kagum. Welok tenan memang masyarakat kita ini. Bisa-bisanya menggathuk-gathukkan peristiwa alam dengan kebijakan lokal. Demi alasan kemaslahatan. Ah.. semoga memang benar adanya.

“Ndoro nanti kalo ngampus jangan lupa pakai masker niki. Katanya si Wiryo lagi, semua harus pake masker. Biar aman dari awune Mbah Merapi. Gitu katanya.”

Saya setengah sadar. Masih asyik bergumul dengan pikiran saya sendiri. Masih tergumun-gumun. Saya terima saja masker dari Mister Wasis tanpa memeriksa lebih lanjut. Masih sibuk menganalisa kedalaman filosofis masyarakat kita.

Baru setelah sadar saya lihat kok ada benda aneh di tangan saya. “Eh kok diwenehi masker bengkoang kie piye ? Kudune masker tutup irung kae je Siiiss..!!! Dudu masker Bengkoang! Wassiiisss!!!”