Tags

, , ,

Saya sedang termenung pagi ini sehabis Subuh. Biasanya sehabis Subuhan itu enaknya ya nggrinthel lagi di kasur. Sampai jam 7. Baru kemudian siap-siap ke kampus seperti biasa. Maklum.. Bulan Poso.. Tidurnya saja jadi ibadah. Ya toh ? Tapi tidak di pagi ini. Ada perenungan besar yang terjadi. Memaksa saya untuk duduk terpekur di singgasana leyeh-leyeh saya. Sembari menikmati hawa pagi yang membuat otak makin enak di ajak berpikir dan bertafakur.

Mister Wasis yang baru reresik rumah sepertinya menangkap gelagat ajaib saya. Tiba-tiba moro sambil masih membawa sapu dan sulak.

“Ndoro kok tumben-tumbenan ndak ngerinthel lagi ?”

“Ho oh Sis.. lagi pengen merenung wae. Eh iya.. kowe dan istrimu pengen masuk Surga apa Neraka ?”

“Weh… Ndoro ndak sakit toh ? Gek-gek baru demam ? Panas ? Nopo meriang ? Kok pertanyaan e angel men ? Tumben tenan..” Mister Wasis mendekat memegang bathuk saya. Untung ndak terus ditemplekkan ke brutunya.

“Hush.. wis toh.. Dijawab saja pertanyaanku. Kamu pengen masuk Surga apa Neraka ?”

“Ha nek saya boleh milih, ya saya milih di surga toh ya Ndoro. Tapi lak keputusan siapa mau dimasukkan mana, surga ato neraka, lak murni ada di tangannya Gusti Allah toh Ndoro ?” Mister Wasis mengajukan premis yang tidak terbantahkan. Salute. Memang level belajarnya Mister Wasis ini sudah level jenius terkadang.

“Ho oh. Makanya itu saya merenung. Nek kemarin kamu cerita ngimpi ketemu sama setan… nah semalem itu saya ngimpi diajak plesir ke akherat sama Molekat Ridwan. Sek njogo suwargo itu loh Sis.”

Mister Wasis njuk langsung ndeprok di bawah. Duduk silo. Persis seperti murid padepokan mau dapet wangsit dari gurunya. Matanya menceling. Semangat mau nanggap cerita saya.

Molekat Ridwan itu guedinya ra umum Sis. Tapi pas nemoni saya semalem njuk beliau malih rupo. Jadi seperti manusia biasa. Saya diajak ke akherat. Mabur tanpo sayap. Mampir ke Surganya orang-orang Indonesia. Jebul disana baru ada demo besar-besaran. Mereka demo karena merasa diapusi. “Hei Malaikat Ridwan.. Kami mau protes. Kok surgamu ini palsu ? Yang tralap-trelep jebul bukan emas, mung sepuhan. Yang ngalir di bawah itu bukan sungai susu tapi banyu wususan beras. Sek bening-bening kae bukan madu tapi oli bekas tap-tapan. Bidadari-bidadari cantik jebulnya cuma manekin.. boneka.. Angin semilirnya juga bukan asli. Cuma dari Fan plastik. Buah-buahannya juga cuma dari plastik resin. Ndak ada sek asli. Pokok e kami protes berat.” Para pendemo itu ngacung-ngacungkan spanduk macem-macem.

Molekat Ridwan melihat ke arah saya. “Kuwi ndeloken kuwi, Besar. Kelakuane sedulur-sedulurmu.” Saya cuma bisa meneng.. masih belum mudeng apa yang terjadi.

Molekat Ridwan ngendiko dengan suarane sek buanter buanget ngalahi sewu TOA masjid. “Manusia Indonesia. Wis kalian ndak usah protes. Sudah syukur kalian masuk surga yang ini. Bukankah yang palsu itu sesuai dengan apa yang kalian lakukan di dunia ? Orang yang kalian anggap ulama jebul tukang ngapusi. Departemen agamamu itu jadi sarangnya koruptor. Ngaku kiai ternyata nilep sedekah umatnya. Guru taunya cuma dodolan barang. Orang tua taunya cuma maen perintah koyo mandor. Agama cuma jadi alasan mencelakakan orang. Teriak Allahu Akbar tapi kelakuannya melebihi buasnya binatang. Kalian maem boraks dan formalin. Pengawet semua. Palsu semua. Racun semua. Ngaku pacaran ternyata cuma untuk pelampiasan hasrat bejat. Partai taunya cuma memeras duit rakyat. Kalian dari negara Islam terbesar sedunia tapi sama negara yang tidak punya agama saja kalah jauh akhlaknya.”

“Tapi kan nganu.. anu..anu.. ” Suara orang-orang Indonesia masih pating cruwet protes macem-macem.

“Wis mingkem saja kalian. Nek ndak mau disini, sana minggat ke neraka. Yang apinya asli biar ngobong kalian. Yang timahnya asli bisa marahi gosong balungmu. Yang tusuk besinya juga asli bisa menembus dapurmu. Cepet sana minggat!” Molekat Ridwan mbentak para pendemo ini. Gualak tenan..

Njuk para pendemo ini ya ndak berani. Cuma bisa mak klakep. Terimo pasrah di surga palsu ini. Terimo sumuk dan ngelih. La daripada dijlungupke ke neraka..?

Njuk apa ada orang Indonesia yang masuk surga beneran Ndoro ?” Mister Wasis bertanya.

“Nah itulah.. Njuk saya diajak mabur lagi ke Surga Sejati. Ada orang Indonesianya. Tapi ndak banyak. Cuma sedikit. Diceritani saya sama Molekat Ridwan. “Ini loh Besar, saudaramu yang pantas masuk surga Sejati. Orang-orang yang dengan sabar saling menasehati dalam kebaikan. Mengingatkan dengan cara yang taklim.” Saya ya mung manggut-manggut.

“Njuk saya sama anak istri saya dimana Ndoro ? Ketemu ndak ?”

“Nah… itu dia sek marakne saya mikir tenanan Sis. Saya nyari-nyari Istri saya, anak-anak saya. Juga nyari kowe, bojomu dan anakmu Thole, juga saudara-saudara saya. Saya cari di Surga Palsu kok ndak ada di daftarnya. Saya cari di neraka untungnya ndak ada di daftarnya. Tapi di Surga Sejati juga ndak ada je. Ndilalah, jebul kalian semua lagi guyup rembuyung di terasnya Surga Sejati. Kawasannya orang-orang yang nanggung amalnya. Sok istiqomah.. tapi yo kerep laline. Kalian semua ketok sumringah. Ketawa-tawa. Pating playon bahagia.”

Trus pripun lagi Ndoro ?” Mister Wasis masih semangat nanggap cerita saya.

“Ha njuk saya tangi. Digugah Pak Ngalimin sek ngelikne sahur dari TOAne Masjid kae. Makane njuk saya yo merenung iki mau.. jebul kita kie yo dudu manusia spesial yo. Semoga beneran ndak dicemplungke neroko mbesok. Ngemper nang teras surga yo ditrimo wae.

“Ho oh Ndoro… Seperti ngendikane Abu Nawas. “Duh Gusti, kawulo tak pantas masuk surgaMu.. Tapi juga ndak kuat nampi nerakaMu. Njuk dipun wangsuli Gusti Allah “Ha ya wis sana nang tritisan suwargiKu“. Njuk kita kawulo-kawulo ini cuma bisa ngomong “Maturnuwun Gusti.. Sendiko dawuh.. ehehehe.”

“Betul kuwi Sis..”

Kami berdua terdiam. Menyelam dalam pikiran masing-masing. Bertafakur sendiri-sendiri. Fajar muncul pelan-pelan menerangi ruang tengah rumah.

“Paknee.. ojo lali suket e di keprasi yaaa!!” Tiba-tiba suara Nyai Wasis melengking tinggi dari belakang.

Serasa dibangunkan dari lamunan dan diingatkan. Alhamdulillah.. sudah saatnya kembali berkarya. Keluarga kecilku yang guyup. Semoga kelak kita dikumpulkan lagi di surgaNya. Aaammiiieenn..

Catatan kaki : Cerita ini merupakan penulisan ulang dari ide yang disampaikan di facebook pages : Anda Bertanya Kyai Jarkoni Menjawab