Tags

, , , , , , ,

Sepulang tarweh, saya kepet-kepet sambil leyeh-leyeh di kursi singgasana kesayangan. Ngisis. Mister Wasis ndeprok di bawah sambil mejet-mejet remote tipi. Kesukaannya film India yang ada polisi kejar-kejarannya. Sayang, film India jarang di putar di malam hari. Apalagi malam Poso seperti sekarang. Walhasil ya bener-bener ndak jenak bolehnya Mister Wasis nonton tipinya. Semua saluran dipejeti..

Saya kadang iseng pengen ngetes kejeniusan Mister Wasis. Karena sekalipun cuma lulusan SD di Srandakan mBantul sana, pengetahuannya kadang melebihi Einstein. Namun kadang pula pah pohnya ngalahi Larry, Curly dan Moe dalam film Holiwut terkenal, Three Stooges itu. Jadi untuk bisa mengetahui sebenarnya Mister Wasis ini sejenius apa, kadang saya bikin tes kecil-kecilan. Ya mirip seperti malam ini.

“Sis, besok pagi, tumbaske Gudeg Yu Siyem deket Wijilan sana ya. Jangan lupa krecek sama cekernya.”

Injih Ndoro. Sendiko dawuh.” Mister Wasis masih sibuk mejeti remote kontrol.

“Eh Sis.. Kamu tahu ndak sejarahnya Gudeg. Kok bisa banyak banget di Wijilan itu ?” Muncul ide saya ngetes Mister Wasis. Sudah lama bolehnya saya tidak nggarapi Perdana Menteri Kitchen Cabinet saya ini.

Mister Wasis berhenti mejet-mejet remote tipi. Matanya menceling.

“Ndoro mau ngetes saya yoh ? Ha nek sejarah gudeg saya tahu. Wong Simbok saya jualan gudeg di Bantul sana. Mata pelajaran sejarah gudeg itu ya sudah jadi menu wajib.” Mister Wasis sudah merasa di atas angin..

Waduh cilakak.. saya salah milih pertanyaan sepertinya batin saya. “Ha ya wis.. gimana ceritanya ?” Saya pengen tahu cerita versi Mister Wasis.

“Jadi gini Ndoro.. Gudeg itu aslinya bukan resep dari Keraton Jogja loh..” Mister Wasis sudah duduk sila sambil tangannya sedakep. Macak serius

“Heloh.. kok bisa..”

“Ha bisa Ndoro.. Lengkapnya gini.. Dulu pas jaman penjajahan Inggris, ada seorang Mister Londo Inggris, namanya Colonel Smith, yang seneng banget sama  steak. Dia kawin sama seorang wanita Jawa bernama Yu Jiyem.” Hidung Mister Wasis plendas-plendus. Sepertinya bangga karena kali ini bisa ngalahke saya dalam persejarahan gudeg.

“Nah.. suatu ketika, si Mister Colonel Smith ini ngomong ke istrinya.. “Dek Darling.. Ai won setik.” Si Mister Inggris ini jebul ngundang istrinya dengan sebutan dek. Lak yo itu undang-undangan sek lumrah buat orang Jawa. Betul begitu toh Ndoro?” Saya manggut-manggut.. perasaan saya sudah ndak enak mulai dari sini.

“Nah.. Yu Jiyem ini bingung, soale mbikin setik lak perlu daging. Padahal jaman semono itu iwak sapi kan susah dapetnya. Longko. Yang ada di dapur cuma gori yang jatuh karena hujan semalam. Njuk si Yu Jiyem ini berusaha membuat steak pake gori tadi. Dia bilang ke suaminya. “Kangmas Colonel Darling. I ken kuk setik in 3 deis.”

“Suaminya bingung.. tapi karena kadung cintanya ya kemudian dia ho ohi saja. “OK I will weit.” bilang Mister Colonel Smith ini.

“Mulailah si Yu Jiyem masak dengan bumbu-bumbu steak sak retine ditambahi bumbu ala Jowo. Dicemplungke gula jawa barang sebagai identitasnya kawulo Jowo. Akhirnya setelah 3 hari, jadilah masakan itu. Kemudian disajikan ke suaminya, Mister Colonel Smith.”

“Mister Colonel Smith yang tidak curiga mencoba saja masakan istrinya. La wong sudah kaliren 3 hari nunggu steak je. Suapan pertama, Mister Colonel Smith langsung sumringah.. Wow.. delisies. Good dek.. Goood dek..

“Yu Siyem saking senengnya, besok paginya cerita ke tetangga-tetangganya. Dan ketika ditanya apa namanya, Yu Jiyem bingung juga. “Pokok e suami saya bilang Good Dek gitu..” Naa.. sejak itu, masakan resep dari Yu Jiyem beredar di kalangan umum. Dan karena ilat Jowo, masakan itu kemudian dikenal sebagai Gudeg..”

Hayaaahhh Nyaaakkk!!! Ngawur koweee..Sontoloyooo.” Langsung saya protes..

Mister Wasis ngekek dan njrantal masuk ke kamarnya. Saya muring-muring karena baru saja digarapi Perdana Menteri Kitchen Cabinet saya. Asyem tenannn!! Arep nggarapi je malah digarapi duluan. Tapi saya juga termangu-mangu. Betapa jeniusnya Mister Wasis ini. Bagaimana mungkin seorang lulusan SD dari Srandakan Bantul sana bisa mengajukan premis demi premis yang pas dalam membangun kerangka cerita yang utuh ? Bagaimana mungkin si trembelane ini bisa menguasai ilmu etimologi kelas wahid sehingga bisa menggathuk-gathukkan bahasa Jawa dengan Bahasa Inggris ? Gek..gek saya sudah mempekerjakan seorang Profesor bahasa dalam rumah saya ? Waduh… merinding saya kalo membayangkannya.

Ealah sejarah Good dek.. gooddek.. guudekk.. gudeg… gudeeegg…

Catatan kaki : Cerita ini tentu bukan sejarah sebenarnya. Terinspirasi dari obrolan mas @temukonco dan @rasarab dalam blognya. Ternyata cerita ini pernah dipublish pula oleh http://inijogja.com/sejarah-awal-asal-usul-makanan-gudeg/