Tags

, , , , , ,

Sore-sore ba’da Ashar seperti biasa adalah wajib bagi saya untuk ngelaras roso. Apalagi di bulan Poso seperti ini. Ketika tubuh melemas, semilir angin juga pas matnya, liyar-liyer di singgasana kebesaran saya jadi sebuah prosesi yang nikmatnya tiada tara.

Tapi sepertinya prosesi ngelaras roso sore saya terancam ternoda karena ujuk-ujuk Mister Wasis sudah laku ndodok, sembah kawulo dan njenggelek lenggah laku silo di hadapan saya. Ala abdi dalem. Sebagai seorang pemimpin di rumah ini, saya harus selalu tanggap sasmita jika ada kejadian seperti ini. Nampaknya ada berita besar yang perlu saya sikapi.

“Ndoro Besar, nuwun sewu, kawulo ajeng laporan. Niki baru tengah bulan, tapi bajet untuk belanja sudah mepet. Sudah saya coba olak-alik kok susah nggih. Harga-harga di pasar sudah ndak umum naiknya. Iwak pithik broiler sudah 34 ribu sekilo. Iwak sapi sudah 90 ribu sekilo. Harga lainnya juga sami mawon. Pripun niki Ndoro ? Kadang saya terpesona dengan kefasihan Mister Wasis dalam mengimplementasikan dunia keuangan modern di Kitchen saya yang ndak modern blas. Sudah lancar bolehnya menggunakan istilah-istilah moneter dalam menyampaikan informasi.

“Welah.. Padahal ya budget puasa ini sudah tak tambahi. Masih kurang toh ya ?”

Ho oh Ndoro. Kurang je bajetnya. Lombok rawit saja sekarang sudah 60 ribu sekilonya. Brambang bawang sudah jadi 35 ribu sekilonya. Wedian tenan ini naeknya Ndoro.

“Ha wis, nanti nek kurang pedes ya pake sendal jepit saja.”

“Pake sendal jepit pripun Ndoro ?”

“Ya nek kurang pedes, ditapuk saja lambene pake sendal jepit ben pedes.”

Hayah.. Nyak.. Ndoro kie ngejak gojek kere. Tak kira serius je Ndoro. Tiwas saya pikir tenanan piye carane sendal jepit bisa marahi tambah pedes.” Mister Wasis menggerutu.

“Heheheh.. Nek kondisi sedang kere gini memang kita mendingan gojek saja toh Sis. Daripada setres. Bukan begitu ?”

“Woh.. nek Ndoro ngaku-aku kere, njuk saya kon ngaku opo ? Mbok jangan malak gitu loh Ndoro.” Sekali lagi Mister Wasis protes. Lambene mencucu. Tinggal dikareti seperti buntelan Lotek.

“Eh iya ini Ndoro. Ini serius betul. Kok bisa ya rego-rego di pasar itu mundhaknya sampe ndak umum seperti sekarang. Dulu-dulu lak ndak pernah sampai sedemikian parahnya toh Ndoro?”

“Hmmm.. Kapan hari itu saya lak pernah ngobrol sama Wan Abud. Ngerti toh kowe ? Ituloh.. sek ekonom kondang itu. Lak yo kamu reti toh ?”

“Sek sering nulis di koran Kompak niku toh Ndoro ? Sek sering muncul di tipi nek pas debat-debat itu toh ? Saya reti nek sek itu. Tapi yo tetep ndak mudeng omongane. Heheheh.”

Ha ya bener Wan Abud sek itu. Sek kerep nulis di koran Kompak itu. Sek kerep muncul di tipi itu juga. Dia bilang, nek pemerintah kita sekarang ini kurang punya taji. Sudah ndak punya kuasa untuk mengontrol harga komoditi kita. Jadi nek ada tengkulak-tengkulak nakal yang dolanan harga, pemerintah kita cuma bisa tudang-tuding. Saling menyalahkan. Yo persis seperti sekarang ini. Menteri Ekonomi nuding Menteri Perdagangan. Menteri Perdagangan nuding Menteri Pertanian. Menteri Pertanian nuding Menteri Ekonomi. Wis.. mbulet wae pokoke.” Tangan saya pating sliwer menirukan Wan Abud kalau menjelaskan ekonomi kerakyatan.

“Operasi pasar saja sudah tidak efektif lagi melawan para tengkulak-tengkulak ini. Coba bayangkan, harga lombok riwitmu itu kudunya cuma 30 ribu per kilo di pasar. Begitulah instruksi dari Menteri Perdagangan. Tapi lak nyatane harga di pasar sudah jadi 60 ribu per kilo. Itu lak berarti dipaido tok kuwi Menterine ? Negara ini salah urus Sis. Padahal apa-apa bisa tumbuh di negeri ini. Tebar jagung tukul.. Tebar dele tukul… Tebar gabah tukul.. Angon sapi dadi lemu.. Angon pitik yo lemu. Opo-opo lak dadi di negeri ini.”

“Ning masalahnya ada di manajemennya. You Know Sis ? Manajemen. The man behind the scene.”

Mister Wasis melongo mendengarkan penjelasan saya. Saya mendengus. Irung saya megar mingkup. Merasa jumawa. Sebagai seorang pemimpin yang priyayi di rumah ini saya bangga nek bisa membuat bawahan saya mumet dengan istilah-istilah sek njlimet. Menandakan kalau saya masih lebih pintar. Kemaki..

Sek..sek.. Ndoro… Sek pesing siapa ? Siapa itu kok ujuk-ujuk ngerusak paugeran pasar ?” Mister Wasis kukur-kukur kepalanya. Padahal saya yakin ndak gatel. Apalagi tumanen.

“Dudu pessiinnngg Sis. The Scene. Orang dibalik layar. Yang menjadi pembuat kebijakan yang akan dilakoni oleh semua orang di negeri ini. Rule maker. ” Saya masih kemaki menggunakan istilah-istilah sek njlimet di hadapan bawahan saya ini.

Mister Wasis manggut-manggut. Mbuh mudeng ato malah bingung. Dan sekali lagi sebagai seorang Pemimpin Priyayi di rumah ini idung saya megar mingkup. Tapi bukan karena kemaki lagi. Kali ini karena bau sambel terasi menyeruak dari Kitchen, yang boleh dipastikan terasinya dari rebon betul. Wanginya jelas beda. Luwih gurih gitu…

“Itu masak apaa di belakaaannng ? Ambune tekan ngarepaannn.” Saya berteriak.

“Sambel terasi Ndorooo.. Sama tempe garit Godeaaann. Sama bening bayeeemm.” Nyai Wasis menyahut dari belakang. Backsoundnya masih bunyi srang-sreng sepertinya tempe garitnya sedang masuk wajan panas.

Duh.. cilaka.. saya mendadak ngelih.. “Wis Sis. Laporanmu tak tompo. Lanjut nanti lagi. Siapke buko saya dulu sana. Ngelih!!”