Tags

, , , , ,

Nek sedang bulan Puasa seperti ini, undangan Open Together alias buka puasa bersama adalah undangan yang sering diterima. Menggantikan dominasi undangan Kawinan di bulan sebelumnya. Undangan Open Together ini juga banyak jenisnya. Dari yang buka bersama beneran, sampai yang sebenarnya dinner ala sosialita, tapi malih rupa. Dan buat kami yang sok mengaku-aku kaum Priyayi, tentu saja tak mau ketinggalan untuk menjalani kewajiban sosialita, hadir di acara bourjois berkedok buka bersama. Dan hari itu kami mendapat undangan untuk open together di kediaman Don Bagus, seorang desainer kenamaan Jogja. Menilik lokasi rumahnya yang di kawasan elit Jogja Utara sudah menandakan bahwa kami berdua mungkin harus habis-habisan mengenakan pakaian terbaik untuk bolehnya keluar dari lemari ngalahi cleret taun.

“Kangmas, lurik Trosonya susah saya siapkan di atas dipan ya.” Lurik Troso ini pemberian dari seorang teman desainer pas di ulang tahun saya ke 50 beberapa tahun yang lalu.

“Iya Nyimas. “ Saya lihat istri saya sedang sibuk nyepakne batik lasemnya supaya mat dan pas manisnya.

Istri saya, Nyai Alit, memang sengaja mengepaskan jadwal dibalik kesibukan blabar-bleber mbakul cokelat untuk bisa hadir di open togethernya Don Bagus. Maklum saja, Don Bagus ini teman sedari kecil. Kerabat dekat. Pula sering bertemu di bandara nek Don Bagus pas mau berangkat ke pameran desain Haute Couture di Eropah sana. Jadi ya untuk acara ini memang kudu disempatkan untuk bisa cipika-cipiki dan memperluas relasi. Lamis lah pokok e.

“Sis.. Wasiiiss.. Si Commando sudah dipanaske toh ?” Teriak saya.

Sampun Ndorooo.. Sudah saya nget sejak tadi.” Mister Wasis balas teriak dari balik Kitchen.

Segeralah kami berdua memecah keramaian Jogja menuju kediaman Don Bagus. Kudu sat-set bolehnya nyetir. Maklum, lalu lintas Jogja jadi makin srantal-sruntul kalau mendekati jam buka puasa. Semuanya berebut untuk ngabuburit. Entah buritnya siapa yang diambu-ambu kok njuk pada kesetanan.

Sampai di komplek perumahan elit Don Bagus sudah nampak mobil-mobil apik pating tlecek. Mersedes, Alpat, Odise, Honda sek kursinya cuma dua dan entah merek apalagi. Saya parkir si Commando di tempat yang sudah disiapkan. Dipandu juru parkir dadakan yang kalau melihat seragamnya kok luwih pas sebagai pragawan. “Wedian tenan Don Bagus ki. Juru parkir e wae bagus ngene, apa meneh sek di dalem.” Batin saya.

Begitu masuk, saya sudah disambut oleh Don Bagus dan istrinya. Cipika cipiki sebentar, langsung saja kami dipersilakan untuk masuk. Adem tenan omah e. Lantainya marmer putih Itali. ACnya menyembur dari kanan kiri depan belakang. Mak breng.. ambu parfum-parfum elegan mengelus hidung ketika masuk. Wangine alus.. ningrati.

Saya berbisik ke Nyai Alit “Parfum e kok ya enak-enak ambune yo Nyimas ?”

Saya dijiwit Nyai Alit pelan. “Karang yo isine sosialita Jogja loh ya Kangmas. Mesti wae wangine enak. Larang mesti. Eh ojo ngetok-ngetoki nek gumun loh Kangmas.” Nyai Alit mengingatkan saya supaya tetep berlagak priyayi. Padahal yo sudah pada saling tahu. Tapi memang bener, sek penting tetep citra diri kok. La sek ngajari kan Pak Presiden. Sek penting pokoknya!

Tak lama kemudian kami, para tamu, didapuk untuk duduk di meja makan bunder-bunder. Don Bagus duduk di meja panjang paling depan tersenyam-senyum sambil melintir kumisnya, melihat tamunya yang wangi-wangi dan klimis-klimis.

“Selamat sore sahabat-sahabat terkasih. Terima kasih sudah berkenan menyempatkan hadir dalam acara Open Together di gubug saya yang sederhana. Dan sepertinya adzan Maghrib sudah akan segera dikumandangkan, maka kami persilakan kepada server untuk segera menghidangkan hidangan pembatal puasa. Silakan dinikmati.”

Server-server yang ngganteng-ngganteng dan ayu-ayu segera keluar dari balik pintu. Membawa nampan-nampan kayu yang diatasnya tertata mangkok-mangkok kristal berisi kolak. Ha iyes… Kolak ubi, pisang dan kurma.

Pas persis ketika semua tamu sudah mendapatkan pembatal puasanya, adzan Maghrib berkumandang. Don Bagus memimpin doa berbuka puasa. Dan mempersilakan kami untuk mengicipi kolaknya.

Weits.. ini kolak kok enak bener. Sak sruput terasa mak legender. Manisnya pas. Saya gigit kurmanya. Weh.. masih legit.. ndak lonyot. Pisangnya saya cokot. Weh!! Manisnya pas. Wangi pisang kepoknya juga alus. Saking bingungnya, saya tolah-toleh.. Lah kok cuma saya yang bingung. Lainnya nampak khidmat menikmati kolak masing-masing. Hedeh.. apa saya ndeso sekali ya ?

Don Bagus berdiri lagi. Kali ini bawa gelas tinggi terus dipukul pakai sendok kecil. Mak tingg…. Server-server kembali keluar. Kali ini membawa mangkok Kristal lagi. Mungkin sup kali ini.. “Wah.. Don Bagus ngeluarkan apalagi ya ?” Batin saya.

“Nyimas. Welok tenan yo kolak e tadi. Enaknya marahi kriyip-kriyip. Yang sekarang apa lagi yo?” Ndeso saya kumat.

“Hish.. dilihat dulu saja. Ojo gumunan Kangmas. Stay Priyayi.” Nyai Alit nyenggol kaki saya.

Don Bagus angkat bicara. “Jika tadi kolak ada yang merasa tidak biasa, mungkin perlu saya ceritakan sedikit. Sebagai seorang desainer, Saya juga tergelitik ingin mere-desain kuliner Indonesia. Salah satunya ya kolak pisang tadi. Saya pergunakan bahan-bahan terbaik untuk kolak ini. Ubinya saya pesan dari Papua, pisangnya dari Lampung, kelapanya dari Makasar dan gula arennya dari Banten. Kurmanya tentu saja asli dari Arab. Semoga kolak tadi berkenan untuk lidah seluruh sahabat.” Tepuk tangan kami riuh menyambut cerita dari Don Bagus. Luar biasa..

Saya manggut-manggut. “Owalah.. pantesan berkelas betul. Bahannya jauh-jauh sekali bolehnya pesan. Susah diduplikasi.” Saya lirik kanan kiri saya. Jebul juga pada manggut-manggut. Sepertinya semua juga terpesona dengan kualitas kolaknya Don Bagus.

“Dan kali ini saya coba me-redesain juga… Soto Ayam. Silakan diicipi.” Server-server yang ngganteng dan ayu ini selesai meletakkan mangkok soto ayam di depan setiap tamu ketika Don Bagus mempersilakan kami mengicipi soto hasil re-desainnya.

Sambil kami nyeruput kuah soto, Don Bagus menjelaskan. “Soto ayam ini dibuat dari kaldu ayam kampung asli. Tapi dagingnya kami ambil dari ayam Arab khusus bagian pupunya saja. Supaya gurih. Sounnya kami siapkan asli dari beras rojolele. Kuahnya di consommé supaya tetap bening ndak kalah dengan air sungai Cheonggyecheon di Korea Selatan.  Kobisnya saya pilihkan yang organik dari Dieng. Tokolannya ditumbuhkan di rumah kaca Lembang Jawa Barat. Bla..bla..bla..” Don Bagus terus bercerita.

Saya sudah ndak konsen dengan ceritanya Don Bagus. Yang ada di pikiran saya cuma soto yang nyamleng ini. Soto hasil Re-desain. Onone mung enak banget.

Mungkin memang banyak di Negara kita yang bisa di re-desain supaya makin enak. Seenak kolak dan soto ini.. Pokoke nyak mus!!