Tags

, , , ,

Siang itu saya baru saja mau masuk gerbang ketika Mister Wasis tergopoh-gopoh menyambut kedatangan saya.

“Duh Ndoro.. Ada Pak Tentara di dalam.. Nyari Pak Besar katanya. Tur penting. Gede duwur sangar-sangar.. Kok ketoknya gawat yo Ndoro ?” Wajah Mister Wasis tampak bingung.

“Heleh.. Sabar..sabar.. sek.. ini diparkir dulu si Commando. Saya tak nemui Pak Tentara. Masih nunggu di ruang tamu toh ?” Saya bergegas masuk ke dalam rumah.

“Ho oh Ndoro. Masih di ruang tamu” Mister Wasis segera menyambut kunci si Commando, Kijang Kotak kendaraan dinas sehari-hari saya.

Saya masuk ke ruang tamu. Memang ternyata benar, sudah ada 2 tentara yang sedang duduk di ruang tamu. Ketika saya masuk, mereka berdua segera berdiri dan bersikap tegap sempurna. Cen tentara tenanan berarti.

“Maaf. Apakah benar Bapak ini Pak Besar ?” Tanya salah satu tentara ini. Melihat pangkatnya saya kira ini sepangkat kopral.

“Iya. Saya Pak Besar. Ada keperluan apa ya ?” Saya persilakan mereka berdua untuk duduk lagi sofa ruang tamu.

“Maaf mengganggu Pak Besar. Kami berdua diutus oleh atasan kami untuk menetralisir rumah ini karena atasan kami, Jenderal Prakoso mau berkunjung.”

“Owalah.. Si Prakoso mau mampir toh. Kapan datangnya ? Boleh-boleh.. Silakan saja. Saya tunggu, eh tapi saya tak ganti baju dulu ya.” Ternyata tentara-tentara ini utusannya ponakan saya, Prakoso, seorang Jenderal yang naik daun karena baru umur 30an tapi sudah berpangkat Jenderal.

“Siap Pak! Jenderal Prakoso akan datang sekitar 30 menit lagi.”

“Baiklah. Saya tunggu sambil salin dulu ya.. ” Saya masuk ke kamar sebentar untuk salin dan sholat Ashar. Kebetulan adzan Ashar barusan berkumandang dari masjid sebelah.

Tak lama, mungkin sekitar 30 menit kemudian, ada suara sirine ngiung-ngiung yang berhenti di depan rumah. Sepertinya memang benar rombongan Prakoso yang datang.

Jenderal Prakoso, sang Jenderal muda turun dari kendaran dinasnya, Camry hitam yang masih kinyis-kinyis. Diikuti 2 ajudannya membawakan bungkusan dalam kardus.

“Assalamualaikum.. Nuwun sewu Pakdhe. Maaf mengganggu waktu istirahatnya. Saya kebetulan pas ada kunjungan di sekitar sini. Terus karena Ibu tahu saya mau kunjungan ke sini, njuk saya disuruh menyampaikan pesanan ini. Ikan Tongkol. Katanya kesukaan Pakdhe. Mungkin bisa buat buka puasa nanti.” Ajudannya mengangsurkan bungkusan yang ternyata ikan tongkol kering kesukaan saya. Ibunya Prakoso ini memang semanak betul dengan keluarga. Beliau tahu kegemaran saya menyantap ikan tongkol goreng karena kalau dulu kalau saya ke Jakarta, main ke tempat Eyang, ya saya selalu minta sarapan dengan lawuh tongkol goreng ini.

“Ealah Lee.. Kok ya repot-repot. Maturnuwun loh sudah disempatke mampir. Tolong disampaikan ke Ibumu, maturnuwun sekali gitu. InsyaAllah nanti habis lebaran tak sowan ke Jakarta. Tak bawakan Gudeg Manggar kesukaan Ibumu.”

Ah mboten menopo-nopo Pakdhe. Saya sek nyuwun ngapunten cuma bisa mampir sebentar. Barusan ini di telepon Sekretaris Kabinet. Saya disuruh segera ke Istana Negara lagi. Kata ada urusan negara yang penting sekali. Saya nyuwun pamit ya Dhe.”

“Loh cepet men ? Ho ya wis. Maafkan Pakdhemu ini ya. Ndak bisa nyangoni apa-apa. Tak sangoni doa saja ya. Semoga lancar urusanmu sama Pak Presiden. Ati-ati yo Le….”

Njih Pakdhe. Maturnuwun. Kulo pamit..” Jenderal Prakoso ini walaupun Jenderal, tapi ya tetep cium tangan dan munduk-munduk kalau ketemu sama saudara. Didikan tata krama dari Ibunya memang mumpuni. Tetep andhap asor sekalipun besar di Jakarta.

Sang Jenderal Prakoso segera menuju ke mobil dinasnya lagi. Langkahnya tegap. Prok..prok..prok.. Masuk ke Camry baru yang masih kinyis-kinyis. Kemudian segera saja rombongan itu berlalu. Suara sirenenya ngiung-ngiung menjauh. Saya mengikuti rombongan itu berlalu dari balik pagar.

“Woh.. Ndoro punya ponakan Jenderal besar toh ? Kok luar biasa ?”. Mister Wasis tiba-tiba mencungul dari belakang. Ternyata Mister Wasis nguping pembicaraan saya dengan Prakoso dari tadi.

“Heyeh.. elek-elek gini saya ki nduwe adik sepupu sek berputra jenderal itu. Umurnya baru 30an tapi sudah Jenderal bintang satu. Welok tenan toh ?”

Wedian yo Ndoro. Baru 30an tapi sudah Jenderal ? Ampuh tenan.. kok bisa ya Ndoro ?” Mister Wasis gedeg-gedeg ndak percaya.

“Itu dulu ceritanya simboknya Prakoso itu megang omongane wong tuwo. Nek kata wong tuwo, doanya Ibu itu paling mustajab. Jadi Ibunya Prakoso ini bener-bener njaga jangan sampai ngomong sek elek tentang masa depan anaknya. Padahal si Prakoso ini dulu kecilnya mbeling bener. Nek ndak ati-ati pas nyeneni, ya bisa ketrucut tenan omongan sek ndak pas. Pernah waktu itu saya mau dateng bareng Pakde-Pakdenya Prakoso. Ibunya Prakoso itu sudah nyiapke macem-macem sampai ingkung ayam sudah disiapkan. Ladalahnya Prakoso ini baru pulang main, terus ngelihat ada ingkung di meja makan. La kok malah disebari pasir. Ha ya jelas ibune lak kaget tenan. Mau marah tapi kok kelingan nek doa Ibu itu mustajab. Jadi keluarnya.. “Dasar bocah ngglidik tenan. Tak dongakne besok kamu jadi Jenderal Tentara!!” Tapi yo tetep disebleki bokong e si Prakoso itu. Ndilalahnya doa sek itu dikabulkan Gusti Pangeran. La kuwi nyatane Prakoso tenan jadi Jenderal Tentara.” Mister Wasis manggut-manggut mendengarkan cerita saya.

Welok tenan yo Ndoro.. Memang doa Ibu itu mustajab tenan yo ? Wah.. nek gitu … besok saya pulang kudu minta doa ke Ibu saya ini. Biar nasib saya ada perbaikan yo Ndoro.. ?”

“Weits… Perbaikan piye ? Mau jadi Jenderal juga kamu ? La yo wis kasep noh..”

“Ha yo ndak jadi Jenderal toh Ndoro.. Jelas ndak mungkin. Nek Jenderal kan musti mulai dari prajurit dulu.. Jelas ndak nyandak wektune.. Saya minta didoakan jadi Lurah saja Ndoro. Lak bulan depan ada coblosan di kampung saya ? Sapa tahu saya bisa jadi Lurah.”

Saya langsung ngeloyor mendengar impian Mister Wasis. Ealah Sis.. Sis… Ngimpi kok pas melek..