Tags

, , , , ,

Semilir angin sore menerpa teras. Sejuk dan melenakan. Seandainya tidak ditemani 2 makhluk jenius ini, tentu saya memilih untuk siesta sore saja sambil menikmati anugerah Ilahi. Tapi ndilalahnya, ada kunjungan dari Yu Winah, sang maestro jajan pasar delivery tercinta. Madame yang khas dengan tenongannya sudah memasuki gerbang depan.

Mister Wasis segera menyambut Yu Winah dan ndelosor duluan di lantai teras. Saya pun tak mau kalah, kemudian bergabung dalam rapat TriPartite dadakan ini. Selain berharap bisa mendapat Loenpia kegemaran saya, dalam hati saya juga berharap ada obrolan sore yang muncul dari para jenius-jenius ini… Seperti biasanya.

“Wah Yu, Ngalkamdulillah njenengan pas lewat. Kebetulan saya juga lagi kesel dolan numbaske buko buat Ndoro Besar. Tadi bar ngeprasi wit pelem di belakang yang kelewat rimbun. Godongnya sudah gondrong. Rodo bahaya nek udan e rada deres, perlu dikepras sithik-sithik sebagai langkah prefentif.” Mister Wasis menyambut Yu Winah yang sudah sigap menurunkan tenongan dan ndelosor di teras.

“Wah.. senenganku masih ada ndak Yu ?” Saya mencari kegemaran saya, Loenpia Semarang. Sudah terbayangkan nanti akan mencocol Loenpia Semarang hangat ini di atas condiment saus bawang putih plus acar timun. Terus sambil nyeplusi lombok ijo. Wih.. mesti enak banget menu buko sore nanti.

Taksih loh Pak Besar. Sengaja saya sisihkan. Niki juga masih ada Selad Solonya. Nasi kuning juga ada. Sate usus juga masih wangi. Monggo silakan dipilih.” Tangan Yu Winah dengan cekatan menata jajanan pasar andalannya. Mirip seperti komandan pasukan memberi aba-aba kepada batalyonnya, segera saja jajanan pasar itu tertata dengan rapih di depan mata.

Saya dengan cekatan juga segera memilih. Nasi kuning plus sate usus segera berpindah tangan. Selat Solo pun segera masuk kantong plastik. Sudah jatahnya menemani Loenpia Semarang sebagai appetizer buka puasa. Mata saya masih jelalatan mencari desert yang pas di antara jenang Gendul, jenang Mutiara, Puding buah dan kuwih mata kebo.

“Eh Pak Besar, kemarin loh saya sempat Sholat Tarweh di masjid situ. Soal e kan sisan habis ditanggap acara buka puasa bersamane Ibu Solikah situ. Nggemenakke tenan ya di masjid di sini itu. Bocah-bocahe pada sopan-sopan. Ndak ada sek rame-rame. Ndak kayak tempat saya. Bocah-bocah e ngglidik tenan. Do playon wae. Nek pas ngamini itu sok ditambahi Rais barang.. dadi Ammmiiieeenn.. Raaiiiss.. Lak do kemekelen kabeh sek Tarweh. Njuk batal.. jadi kudu dibaleni lagi tarweh e. Kok bisa ya disini do anteng-anteng semua… Pas khotbah itu kok ya ndak ada sek nyumet mercon barang kie. ” Yu Winah mengemukakan sebuah fakta berita yang agak mengejutkan.

“Woh iya ya ? Saya kok ya ndak sadar yo ? Mosok toh ?” Saya terkaget-kaget juga mendengar fenomena baru ini. Bagaimana tidak terkaget-kaget. Lak justru malah ajaib nek anak-anak ndak ribut di masjid pas tarwehan. Bukannya tarweh itu tempat bermainnya anak-anak, sambil ketemu dengan teman-teman sebayanya. Apalagi di awal Puasa ini lak biasanya anak-anak sedang liburan.

“Loh ndak mirsani nopo Yu ? Anak-anak sekarang di sini ndak pada dolanan mercon. Wong nek pas khotbah itu mereka khusyuk sendiri kok. Itu loh pada dolanan sabak sek murup. Nopo niku jeneng e ya ? Pil nopo yo ?” Mister Wasis ikut nimbrung dalam diskusi jenius ini.

“Owalah.. itu tablet Sis. Bukan Pil. Padakne wong loro wae ditambani Pil.” Saya ngekek mendengar argumentasi Mister Wasis.

“Ha ya lak mirip toh Ndoro. Pil sama Tablet lak yo sak konco dolan. Hehehe.”

Konco dolan gundulmu amoh.. ”

“Nah itu Yu, disini itu pada tekunnya ya sama tablet itu. Njuk pada anteng.” Mister Wasis ngomong tapi tangannya juga dengan cekatan memasukkan onde-onde, arem-arem dan otak-otak ke dalam tas plastiknya.

“Ha nek saya malah seneng sek begitu Kang Wasis. Pada anteng. Ndak ngganggu sek baru khusyuk Tarweh tur sepuh kayak saya ini. La nek di kampung saya, bocah-bocah e do nakal-nakal tenan. Ono sek mlotrokne sarung e kanca ngarep e. Ada sek njorokke sampe satu shaf njunglup semua. Ono sek nyumet mercon pake obat nyamuk itu loh. Jadi pas di tengah-tengah sholat njuk mak duaaarr banter banget. Kapan itu pernah saya saking kagetnya njuk deprok lemes. Wis jian do mbeling-mbeling tenan bocah-bocah e.” Yu Winah pun dengan cak-cek mencatat dan menghitung jumlah jajanan yang berpindah pemilik.

“Lah Yu, sek jeneng e cah cilik lak memang seperti itu toh ? Duniane taksih dunia dolanan. Dulu pas kita kecil lak yo mbeling-mbeling juga mesti. Kita-kita sek sepuh ini ya bisanya cuma maklum. Paling mentok ya ngandani supaya ndak nakal-nakal banget. Nek sampe diseneni nopo malih kalo sampe dicengkiwing, napa ndak malah pada kapok ke masjid kuwi bocah-bocah e ? Mesakne masjid e nek nanti setelah kita ndak ada, bocah-bocah ini juga ndak pada ke masjid karena dulu pernah kita cengkiwing.” Saya kok merasa harus interupsi dalam diskusi ini. Hanya memberikan sebuah ide pemikiran yang lain.

“Weh.. ngaten ya Pak Besar…” Mister Wasis dan Yu Winah kompak menanggapi statemen saya barusan.

Tiba-tiba semua terdiam.. termasuk saya.. termenung dengan pikiran kami masing-masing. Berusaha mengingat-ingat kondisi bulan Puasa waktu kami kecil dulu mungkin. Saking khusyuknya sampai bunyi detik di jam Jung Han di ruang tamu terdengar berdetak… tik…tik..tik..

Tiba-tiba.. DDUUUAAAARRRR!!! Suara mercon yang disumet bocah-bocah di lapangan sebelah menggelegar. Rasanya jantung ini mau melorot sampai jempol kaki saking kagetnya.

Setelah sembuh dari kaget, sontak kami bertiga berteriak “Ealaaah Leeeee!!!”