Tags

, , , ,

Nek sudah ba’da Ashar bulan Poso seperti sekarang ini, Mister Wasis saya amatkan tugas tambahan beli beberapa item untuk berbuka. Bukannya nggresulo, tugas ini justru membuat Mister Wasis sumringah. Senyumnya makin mencelorot begitu dulu saya titahkan adanya tambahan jobs ini. Ya sama seperti sore ini..

Ndoro mau buko pake nopo ?” Ujug-ujug mister Wasis sudah jejeg mengadep di depan saya yang baru liyer-liyer di kursi malas kesayangan. Ba’da Ashar memang saat lapar dan kantuk berkolaborasi menyerang dengan serangan paling dahsyat.

Sambil ucek-ucek mata, saya amati Mister Wasis yang seragam dinasnya sudah diganti seragam plesiran.

“Lah kowe mau kemana kok sudah cepak-cepak seperti mau pergi. Hayo.. mung alesan wae toh kowe ? Mesti mau ke Pasar Tiban Kauman. Etok-etok nawakne buko.. padahal cen pengen dolan toh ?”

“Hehehehe… Ndoro memang pinter. Ndak salah nek saya ngabdi sama Ndoro.”

“Heyeehhh… Ngece kowe. Tak sikat loh kowe nanti ?

“Hahahah.. ampun Ndoro.. Tapi saestu.. pripun sakniki Ndoro ? Mau buko pake apa ? Kicak nopo Kipo ? Pepes Kakap nopo gule Kambing ? Sego kuning nopo Soun pedes ? Mie Kopyok Jogja nopo Tahu isi ? Es buah nopo Dawet ? Jenang sumsum nopo Jenang Gandum ? Ceker Panggang nopo Suwiwi pedes ? Wis.. mau milih apa Ndoro ?” Seandainya opsi buko ini dijlentrehkan seperti pasukan siap tempur, niscaya ini bakalan jadi gelar yang paling nggegirisi dalam sejarah dunia. Saking banyaknya batalyon yang digelar..

Wedian kowe Sis.. kok akeh men. Ha sek arep maem sopo nek tukune akeh banget ngono. Wis gini saja, saya pesen Jangan Lodeh Tewel Mbah Partini untuk appetizer, Pepes Kakap 2 porsi buat maincourse dan desertnya Kicak saja.

Lah geneee.. Ndoro pesen e akeh. Nanti siapa sek maem siapa Ndoro ?” Mister Wasis ngekek mendengar pesanan buko saya.

“Woo.. mbalesss.. Ben wae lah.. Sekali-kali bolehnya makan banyak toh Sis.. Oh iyo, Jangan Lodehnya jangan sampe ketinggalan sambel terasi dan iwak asin layurnya.”

Mister Wasis cengangas-cengeges. “Sendiko dawuh Ndoro..”

Tak lama kemudian sudah terdengar suara kenalpot Honda Supercup Mister Wasis sudah menuju pasar Tiban Kauman. Wer…wer…wer….

Pasar Tiban Kauman.. Pasar yang hanya buka pas bulan Puasa saja sejak tahun 1973 di gang kecil di kawasan Kauman, kawasan dimana dulu pendiri-pendiri negara berkumpul untuk belajar dan berstrategi. Momen unik ketika makanan-makanan khas Jogjakarta bermunculan. Kicak jarang ditemukan di waktu-waktu lain. Mie Kopyok gagrak Jogja yang ternyata beda jauh dengan saudaranya dari Bandung, juga munculnya di Pasar Tiban. Jenang Gandum yang mak legender di tenggorokan juga hanya muncul di sini.

Dan … Hmm… the masterpiece, Jangan Lodeh Tewel Mbah Partini… Suguhan Haute Cuisine ala Jawa. Jangan lodeh yang dibuat dari nangka muda. Kuah santannya mlekoh. Di dalamnya bermandian kacang panjang, daun so, terong ungu, ktoro dan pete. Kemudian di finishing dengan rempah-rempah salam, laos, kemiri, ketumbar, brambang-bawang dan sejumput terasi. Dan yang menjadikannya makin sedap tentu saja tambahan irisan tempe semangit yang konon dapat menetralisir kandungan kolesterol dari santan mlekohnya. Aaahh… sedapnya… Dewanya para soup… halus mengelus perut..

Konon kabarnya, versi Lodeh Tewel mbah Partini menggunakan terasi khusus yang diimpor dari Belitong. Memang terasi Belitong boleh dikategorikan juara dalam dunia perterasian Indonesia. Bahan baku udang rebon yang melimpah di pantai-pantai Belitong menjadikannya terasi yang halus aromanya, tapi tetap marahi kriyip-kriyip untuk urusan rasanya. Irisan tempe semangit yang pas timingnya menjadikannya hidden treasure, 

Sayang kini mbah Partini sudah sedo. Usahanya diteruskan putrinya yang juga tak kalah piawai meracik bumbu Jangan Lodeh Tewel. Namun tentu saja, ada beberapa sweet spot yang belum tereksekusi sempurna dari Jangan Lodeh Tewel versi nouvelle ini. Tapi bolehlah Jangan Lodeh Nouvelle ini sebagai tombo kangen masakan Mbah Partini asli.

Terbayang di benak saya… Almarhumah mbah Partini tersenyum di awang-awang.. membawa enthong sayur.. seolah bertanya.. Piye le ? Isih enak janganku toh ?

notes : tulisan ini terinspirasi dari obrolan sore dengan mbakyu @jecii, kangmas @iwnjw & kangmas @vindrasu