Tags

, , ,

Weleh-weleh… Wedian… Weleh-weleh.. Wedian…. Weleh-weleh.. Wedian….” Sepagi ini Mister Wasis sudah gedeg-gedeg sambil membaca koran pagi.

“Ada apa je kok sajak e serius tenan bolehmu mbaca koran.”

“Ini loh Ndoro.. Ada berita di koran mosok harga ayam kampung sekarang sudah 75 ribu per ekor. Ini baru awal puasa loh. La mbesuk pas Bada njuk jadi berapa harganya kuwi Ndoro ? Mosok ya Bada ndak masak opor ? Nopo Ndoro kerso nek opornya cuma isi tempe tahu ?” Wis mirip mitraliyur pasukan sekutu tenan ini bolehnya Mister Wasis mengajukan fakta. Sebagai seorang penguji skripsi kawakan, saya jadi merasa pada posisi yang sama dengan mahasiswa yang sedang saya uji skripsinya.

Weleh.. Bada kok opor tahu tempe Sis… Sek jenenge Bada kan hari spesial, maem e juga kudu spesial. Opornya kudu ayam kampung, kuahnya juga kudu mlekoh ndak boleh cuwer. Sambel goreng atinya juga kudu pedes dan petenya juga kudu sak hohah. Eh.. He lah.. iki kok malah mbahas panganan, wong masih poso je. Isih awal-awal poso malahan. Malah mbahas panganan Bada. Wis…wis.. saya tak ke kampus dulu. Nanti yo dibahas lagi.” Mister Wasis nyengir dan kemudian menyiapkan tas yang biasa saya cangking ke kampus.

Di kampus kebetulan sedang ada meeting kecil-kecilan membahas hal-hal sepele yang dibesar-besarkan. Ndilalahnya ketemu sama sohib lama saya, Mister Wan Abud. Peranakan Arab yang menjadi pengamat ekonomi di ibukota. Sering blabar-bleber baik di Nusantara bahkan sampai internasional. Maklum.. pengamat ekonomi kondang. Undangan seminarnya ngantri sampai Bada munyuk saking banyaknya. Iseng-iseng saya mau ngobrol sama beliau perihal harga-harga yang semakin mahal tidak terkira ini.

Good morning my friend, Mister Abud. How are you. Apakabar ? Lama tidak ngobrol yach.. ” Seperti biasa adatnya kaum terpelajar saat menyapa kolega, tentu diikuti salaman sambil membungkuk dilanjut cipika-cipiki.. Rodo keri soalnya kena jenggot Wan Abud yang memang tumbuh lebat.

“Alhamdulillah.. syukron Pak Besar. Apakabar ente ? Baik juga kan ? Mari..mari.. kita duduk sebentar.. ana juga kangen ngobrol sama ente. Gimana income ? Lancar toh ?” khas pertanyaan ekonom..

“Ya Alhamdulillah Mister, dicukup-cukupkan saja. Ya namanya orang Jawa. Senantiasa mencukup-cukupkan income supaya pas dengan outcome. Lak begitu juga toh prinsip akuntansi ? Neraca berimbang…” Etok-etoknya saya juga mengerti.

“Hahahah.. iya..iya.. betul itu. Neraca memang harus berimbang.”

Anyway Mister, ini kok harga-harga melambung tinggi tiada terkira. Kok rasanya fenomena ini tidak terjadi ketika dulu kita dipimping oleh Eyang Soeharto ya?” Saya langsung tembak obrolan ini dengan materi berat. Berat buat saya sih. Mbuh nek buat Wan Abud yang sudah biasa presentasi ekonomi njlimet sampai di luar negeri.

“Halah.. Pak Besar pura-pura ngetes ana ya ? Mosok tidak tahu ? Kita semua ini kan ekonominya tersandera.”

“Weleh… saya beneran ndak mudeng loh Mister. Tersandera gimana ?

“Ah.. mosok Pak Besar ndak tahu. Ya wis.. saya ceritakan sajalah. Ekonomi kita ini sudah lama hosted. Tergadai sama kepentingan ekonomi liberal. Kita ini kan jan-jannya penghasil bermacam komoditi di dunia. Tapi komoditi ini justru kita jual ke luar. Ketika kita membutuhkan, lalu komoditi ini kemudian dimasukkan kembali ke Indonesia. Tentu saja harganya kemudian menjadi harga internasional. Kan jadi lucu toh Pak Besar ? Kita yang bikin barangnya, tapi kalau kita mau pakai, kita harus pakai dengan harga pasar.” Mister Wan Abud menjelaskan sambil tangannya kemana-mana. Jenggotnya berkibar-kibar. Patriotis sekali..

“Loh begitu ya ?”

“Ha iyes. Begitulah pasar dunia sekarang. Dulu kita punya Bulog yang memang digunakan sebagai buffer untuk menjaga harga-harga dalam negeri supaya tetap terjangkau. Tapi kan Bulog sekarang dikebiri. Dulu dianggap sarang korupsi. Sekarang powernya jauh berkurang. Sehingga tidak punya kemampuan mengendalikan price kalo para distributor komoditi itu pada nakal menaikkan harga. Operasi pasar jadinya cuma seperti obat panas abal-abal. Sebentar turun, tapi kemudian naik lagi. Not really curing its illness. Ndak manjur. Memang sekarang Bulog sudah mulai diberi peranan lagi. Tapi ya belum kelihatan toh sepak terjangnya ?”

“Walah.. kacau juga kalau kita tidak punya kedaulatan ekonomi.” Muka saya berkerut serius.

“Ini politis loh Pak Besar. Kita ditekan karena memang kita punya hutang besar ke negara-negara liberal itu. Setiap tahun kita justru menambah hutang baru. Dan untuk mendapatkan hutang ini kita diharuskan membuka keran hak perekonomian ke negara-negara liberal itu…”

“Ealaahhh…”

Langsung lemes saya mendengar cerita Mister Wan Abud. Beliau masih nyerocos tentang ekonomi Indonesia. Tangannya masih pating slebar. Jenggotnya masih berkibar-kibar bak bendera tujuhbelasan. Saya sudah ndak patiyo reken. Yang membebani pikiran saya cuma tentang Ayam Kampung yang terbang tinggi. Terbayang sudah di mata saya besok Bada bakalan maem kupat lawuh opor cuwer berisi tempe dan tahu. Duh… Kedaulatan Iwak Pitikku kemana ?