Tags

, , ,

Seperti biasa, prosesi ngelaras sore hari saya selalu berteman koran plus televisi untuk mengupdate informasi. Kali ini ketambahan ditemani pisang dan kacang rebus yang masih kemebul. Tentu makin khidmat saja prosesi ini. Dan tentu saja semua ini berlokasi di atas singgasana kemalasan saya yang tersayang, kursi goyang yang sudah lethek tapi tetap ngangeni

Tapi ujug-ujug Mister Wasis sang Prime Minister Kitchen Cabinet saya kok sudah ndeprok di bawah..

Ujug-ujug tangannya mijeti kempol tanpa saya suruh. Biasane nek begini mesti ada yang penting iki…

“Ndoro…” Mister Wasis mulai membuka suara.

“Heemm… Kenapa je ? Kok bolehnya ndepis di bawah seperti itu ? Mijeti kempol tanpa disuruh sisan. Ada sek penting po ?

“Hehehehe..  Tahu aja Ndoro nih.. Malu saya.. Nganu Ndoro… Ndoro Besar mau puasa mulai kapan ?”

Wah.. bakalan rada berat ini pembahasannya. Koran sore terpaksa saya tutup. Pisang rebus saya telen dulu sambil minum teh anget. Rada seret je. Saya senderan di kursi malas sambil bersiap untuk segala sesuatu yang mungkin mengagetkan. Maklum.. walaupun cuma jebolan SD, tapi gugatan Mister Wasis ini kadang membuat jidat berkenyit dan alis terangkat.

“Ha ya nek saya manut sama Pemerintah.. Besok Rebo saja puasanya. Wong Pemerintah sudah menetapkan mulainya besok Rebo. La kepiye ? Kowe mau mulai besok Selasa po ?” pancing saya.

“Ho oh Ndoro. Tadi disms sama Simbok di rumah. Puasanya ngikut Muhammadiyah. Saya dan Bune mau mulai Seloso nek boleh sama Ndoro.”

“Ha ya boleh toh Sis.. Untuk ranah ini, bukan hak saya untuk melarang kowe dan istrimu kapan mau mulai puasanya. Nek mau ngikut Muhammadiyah ya monggo. Nek mau ngikut Pemerintah ya silakan. Sek penting itu poso Ramadan. Tur sek ndak kalah penting ya pilih saja sek mbuat atimu tentrem .. Jadi kepenak gitu pas ngelakoni puasanya. Ndak kemrungsung.”

“Injih Ndoro.. Maturnuwun sekali.. Saya jadi ayem nek sudah boleh mulai puasa sama Ndoro Besar. Tapi jan-jane saya kok bingung ya sama pemerintah. Kenapa tidak bisa menjadikan awal puasanya bareng-bareng sak Indonesia gitu. Kan jadi guyub. Ndak kayak sekarang.. ada macem-macem. Ada yang Seloso.. ada yang Rebo.. bahkan ada yang Senen saja ya dinengke wae sama Pemerintah. Piye toh Pemerintah kie jan-jane ?

“Ha kowe kok menggugat Hilal Sis ?”

“Wih… mana berani saya menggugat Hilal Ndoro. Saya wanine menggugat Pemerintah Ndoro. Kok ndak punya kuasa ngaten loh.” Bibir Mister Wasis mencucu kalau sudah memberikan argumentasi kayak gini, nek dikareti sepertinya pas, seperti kuciran bungkus lotek.

Ngene loh ya Sis.. Pemerintah kita ini kan bukan pemerintah agamis. Negara kita juga bukan negara agamis. Jadi pemerintahnya tidak bisa memaksakan kehendak seperti negara lain yang berdasar agama. Pemerintah hanya bisa memberikan himbauan kepada masyarakatnya jika itu yang berkaitan dengan ibadah.”

“La tapi nek beda-beda mulainya gini apa ndak didukani Gusti Allah ya Ndoro ?”

“Hush.. Mosok ya Gusti Allah sek Maha Pengasih dan Penyayang kok ndukani hambaNya yang sudah bersusah-payah beribadah. Wong ya kita ini kan sudah berusaha berhati-hati, mengepas-ngepaske ibadah biar sesuai tuntunan Kanjeng Rasulullah toh ? Nek ternyata dari proses ngepas-ngepaske itu masih ada yang salah, ya mudah-mudahan Gusti Allah yang memaafkan toh ?”

“Oooo… Ngaten ya Ndoro ?”

“Sis.. Gusti Allah itu Syakur..Maha Nrimakke.. Asal kita hambaNya ini sudah berusaha bersungguh-sungguh beribadah, sudah berhati-hati menjalankan perintah dan tidak berniat melawan, InsyaAllah diterima. Nah.. nek sudah gini wong Gusti Allah berkenan meringankan masak ya kita sendiri malah membuat susah.”

“Ooo… Ngaten ya Ndoro ?. Alhamdulillah.. Gusti Allah memang Maha Penyayang ya Ndoro ?”

“Ya ho oh noh.. Jelas itu..

“Eh… brati nanti malem kowe sudah mulai traweh terus besok pagi kowe sudah sahur ?”

“Injih Ndoro.. nek boleh mau traweh sebentar di masjid situ…”

“Ha ya jelas boleh. Tapi besok sarapan saya piye ?”

“Nek itu Ndoro masak sendiri saja ya..?” Mister Wasis nyengir..

“Heladalah.. ” Saya digarapi Prime Minister Kitchen Cabinet saya sendiri. Saya di kudeta ini..

Mister Wasis sudah kabur ke belakang sambil ngekek. Suara tawanya menggema seantero kitchen. kek…kek..kek..Tokkeekkk… Marhaban ya Syahru Ramadhan… Marhaban Syahru Qiyami..

PS : tulisan ini terinspirasi oleh kultwit @gusmusgusmu tentang perbedaan penetapan awal Ramadhan.