Tags

, , , ,

Rasanya kok sudah suwe ya bolehnya saya nyirik iwak sejak issue kenaikan bensin yang diampet-ampet terus itu. Harga-harga memang jadi naik del-delan sejak ada issue. Namanya juga issue, lebih sering ndak benernya. Ndak bener perkiraan kapan naiknya. Dan ternyata nyirik iwak lama-lama itu bikin jiwa ini lungkrah. Rasanya perlu sekali-kali memberikan nafkah batin kepada jiwa yang sedang bersedih ini. Maka saya tekadkan dengan bulat kalau malam ini saya harus makan enak. Shall we go now ?

“Wasissss…” saya panggil Mister Wasis persis setelah selesai sholat Maghrib.

Injih Ndorooooo!!!” suaranya melengking tinggi dari kitchen bagian selatan. Tergopoh-gopoh Mister Wasis menghampiri. Di tangannya masih ada entong nasi.

“Lagi ngopo kowe ? Kok bawa-bawa entong segala ?”

“Lagi mau nyiapke dinner toh Ndoro. Ndak laper po ?”

“Ha ya ngelih bianget.. wis lempe-lempe ngene loh.. Istrimu lak sedang pergi toh ? Wis kamu nemeni saya saja. Dolan.. OK ? Panasi dulu sana Commandonya”

“Weeiitss!! Asyeekk.. mesti ndak kuat nyirik iwak lama-lama yo Ndoro ?” Memang cerdas kok Prime Minister of My Kitchen Cabinet ini. Langsung tahu dan trengginas dalam menyikapi setiap kasus.

Hesyeh.. crigis.. Wis kono cepetan dipanasi Commandone. Kita ke Nasi Goreng Ndorone.”

“Suiiiaaappp!!!”

Tak lama kemudian kami berdua sudah klinang-klinong di kawasan nol kilometer Jogja. Sedikit belok dari alun-alun utara, persis di pojokan Jalan Kauman kami berhenti. Tujuan utama kami malam ini.. Nasi goreng Ndoro. Warung nasi goreng sederhana tapi letaknya mepet-pet dengan Kraton Ngayogyokarto. Jadi rada Mbendoro karena lokasinya yang prime location.

“Ngantri pinten Bu ?”

Namung sekawan kok Pak Besar.” Bu Citro sang chef dari warung ini mengacungkan empat jarinya.

“Nasi goreng 2 porsi dados setunggal nggih Bu.. Kowe pesan apa Sis ?” Pesan saya. Rada banyak porsinya. Itung-itung balas dendam setelah sekian lama tidak menghirup aroma iwak..

“Nasi goreng pedes tambah brutu setunggal mawon. Hehehehe..”

Unjukan e nopo Pak Besar ?”

Wedang Uwuh kalih. Adem je bengi niki Bu..

Injih leres Pak Besar.. Radi adem wengi niki.. Pas niku nek ngunjuk wedang uwuh.. Anget teng awak mesti..” Bu Citro ini bak seorang marketer sejati, selalu membesarkan hati pelanggannya.

Tak lama kemudian 2 porsi nasi goreng (atau 3 porsi ya?) datang. “Sek niki sek ekstra besar kagem Pak Besar. Sek niki sek nggangge brutu. Monggo dipun dahar. Selamat menikmati.” 2 piring berpindah dari nampan menuju hadapan kami masing-masing.

“Injihhh..” Saya dan Mister Wasis dengan kompak mengamini…

Nasi goreng ini memang pantas di poedjikan dan direkomendasikan. Nasinya tidak terlalu banyak. Tapi yang bikin istimewa, suwiran daging ayam kampungnya tampak trengginas muncul dari balik nasinya. Jumlahnya sungguh royal sekali. Tidak mondho-mondho. Setiap suapan mesti katutan daging ayamnya. Gurih sekali daging ayam kampungnya… beda betul dengan ayam broiler yang gemuk-gemuk tapi dagingnya ampang itu. Harum daun seledri irisnya menguar bersama aroma bawang goreng yang juga royal. Masih ketambahan irisan daun bawang yang generous. Condiment acar timun pun diletakkan manis di pojokan piring. Tapi yang bikin saya kesengsem adalah telur gorengnya. Harum, gurih dan wangi telur bebek… Tidak amis. Justru makin menambah cita rasa. Benar-benar masakan ala nDoro. Iler saya tiba-tiba sudah menetes. Saya lirik Mister Wasis, sepertinya juga setali tiga uwang. Encesnya sudah mblewer-mblewer..

“Ayo gek ndang dimaem.. jangan sampe dingin..”

Tanpa babibu Mister Wasis langsung menyerbu nasi gorengnya yang plus brutu. Huhah-huhah wong pesennya nasi goreng pedes. Tak perlu waktu lama.. cukup 15 menit untuk menandaskan sepiring nasi goreng kami berdua.

Sambil leyeh-leyeh, nyeruput Wedang Uwuh yang membilas jejak minyak di mulut. Hangatnya jahe dan wanginya daun cengkeh memang pas untuk menghilangkan rasa bersalah setelah menyantap makanan berkalori raksasa seperti tadi.

Sudah kenyang perut ini. Rasanya memang sudah harus kembali pulang. Penyakit menahun saya kumat. Kalau sudah kenyang njuk ngantuk… Enaknya njuk bobok toh ?

Menuju meja kasir, nampak masih banyak antrian yang sedang menunggu giliran terpuaskan. “Jiwa-jiwa lapar yang kasihan.. Saya pamitan ya.. sudah kenyang..” Dalam hati saya berjumawa..

Sampun Pak Besar ? Nyuwun ngapunten, ada kenaikan harga 1000 per porsi nggih ? Sekarang bahan-bahan masakan semuanya pada naik. Saya ndak bisa kalau ndak naikkan harga.”

Oh injih.. Kulo mangertosi kok. Tapi apa yang lain ndak pada protes po Bu ?”

” Ya ada yang protes. Tapi nek saya ngurangi porsi, sek protes malah lebih banyak. Makanya saya naikkan harga saja. Tapi ndak banyak-banyak. Alhamdulilah masih bisa pada nerima. Sek penting porsi dan bumbunya jangan dikurangi.. gitu kata langganan saya. Client-client disini memang pangerten kok ya Pak Besar. Termasuk Pak Besar juga..” Sekali lagi jurus marketing kelas wahid dikeluarkan Bu Citro. Checkmate ..

Saya manggut-manggut.. Memang kadang kita harus bisa memaklumi kalau rasa tidak bisa bohong. Dompet juga tidak bisa bohong. Tapi paling tidak malem ini hati saya kelegan.. tentrem.. Sudah bolehnya makan nasi goreng nDoro… 2 porsi