Tags

, , ,

Pagi itu memang saatnya ngelaras. Menyiapkan hati. Bagian dari ritual menenangkan hati sebelum diterpa kemruyuknya kerjaan seharian. Ngopi dan nyomot pisang goreng yang terkadang ditaburi mises secara sporadis adalah ngelaras yang pas nek buat saya. Dan pagi itu giliran kopi Bajawa yang menemani pagi. Kopi eksotis asli Flores ini bisa saya peroleh berkat kebaikan seorang kolega dari Universitas Flores yang berkenan mengirimkannya ke Jogja. Ndak mau kalah, saya barter dengan Kopi Turgo Merapi, satu-satunya kopi yang ditanam di lahan bekas erupsi. Rada Uber Alles lah ceritane. Mosok ya cuma dikirimi tok.. ndak mbales. Makane kemudian saya pameri kopi yang tidak kalah eksotis pula.

Ngelaras pagi ini makin lengkap dengan kehadiran pisang goreng kepok kuning hangat kemepul yang dibentuk kipas, digoreng dengan tepung, lalu dikucuri saus gula aren hasil karya Nyai Wasis.. Wuih.. cantik dan sedapnya.. Mengutip tagline Pak Bondan Winarno.. pokok e Maknyus.. Memang Nyai Wasis ini rajin menonton acara masak yang dipandu chef-chef terkenal di televisi itu. Nek sudah gini, biasanya ujuk-ujuk muncul menu baru yang tak pernah terbayangkan akan dimasak oleh seorang lulusan SD Panggang Gunungkidul.

Sambil ngelaras itu tadi, saya memandori Mister Wasis yang baru mencuci Kijang Commando yang letek lutuk karena kemarin baru saja diajak jalan-jalan sampai Solo. Si Commando ceritanya habis kehujanan. Memang ndingaren ini bulan Juni kok masih hujan… Padahal nek Puisinya mas Sapardi itu lak kesannya romantis ngono.. Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan Juni. Dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu.. Tapi nek ini ditanyakan ke Mister Wasis, paling ya cuma mencucu.. wong dia yang kebagian harus mencuci si Commando yang kehujanan di bulan Juni..

Sedang nikmatnya ngelaras membayangkan jadi mandor ala Sinyo Londo gitu eh tiba-tiba di pintu depan ada yang memanggil “Kulonuwun Pak Besar..” Ahh.. suara yang familier…

Injiihh.. Monggo Pak Atmo.. Silakan masuk.. ” Mister Wasis dengan tergopoh-gopoh membukakan pintu depan yang seret dibuka karena engselnya sudah aus.

“Monggo silakan masuk Pak Atmo..”

Saya bergegas menyambut tetangga yang baik hati ini. Pak Atmo adalah seorang Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta. Setiap hari saya melihat beliau berangkat menuju Kraton menaiki sepeda onthel lengkap dengan lurik bercorak biru khas Abdi Dalem Kraton. Tampak masih prigel dan trengginas walaupun sudah berumur 70an tahun. Saya jadi malu sendiri kalau membandingkan.

Wonten nopo Pak Atmo ? Kok isuk-isuk mruput mpun mriki ? ”

Nuwun sewu Pak Besar, nek boleh dalem mau nyuwun Belimbing Wuluh beberapa buah. Ibune anak-anak pengen bikin sayur asem-asem tapi belimbing wuluhnya pas kehabisan tadi di pasar.” Wis jian alus tenan Pak Atmo ini kalau ngendikan. Khas Abdi Dalem Kraton Ngayogyakarta yang selalu mendapat pawitan budi pekerti. Royal Class Attitude pokok e.

Pohon belimbing wuluh di halaman depan ini memang berbuahnya terlalu subur. Saking tidak pernah habis dimakan sendiri sehingga tetangga sering saya tawari untuk mengambil buahnya jika ngersani.

Oh injiihh.. silakan.. Silakan.. Monggo dipilih saja. Sebentar.. saya minta Wasis mengambilkan tas kresek.” Saya terbata-bata mengikuti kehalusan dan mlipisnya tata krama Pak Atmo.

“Ah ndak usah.. saya cuma minta beberapa buah saja kok. Ndak banyak. Saya bawa begini saja sampun cekap kok Pak Besar. Sak derengipun, matur nuwun sanget Pak Besar.” Pak Atmo membungkuk dengan santun. Ha ya saya makin ndak enak hati.. njuk ikut-ikutan membungkuk padahal boyok saya tidak dalam kondisi siaga.

“Duh..cilaka ini.. bisa kumat ini encok di boyok.” Batin saya.

Begitu berusaha bangun jejeg lagi eh la kok boyok saya tidak mau kompromi. “Ha rak tenan toh”

Injiiih.. Monggo dipun pilih rumiyin..” Saya jawab sambil mringis wong masih belum bisa ngadeg jejeg sempurna. Wis jan ndak wangun tenan.. saya terbungkuk-bungkuk ngeluk boyok setelah aksi sirkus barbar tadi.

Tak lama setelah memetik beberapa buah belimbing wuluh, Pak Atmo berpamitan pulang.

Heh.. ada apa kok le ndelokne Pak Atmo sajak tergumun-gumun gitu ?” saya memergoki Mister Wasis tergumun-gumun melihat Pak Atmo sambil mringis mijeti boyok yang masih rada ngilu.

“Hehehehhe.. Ndoro tahu saja nek saya ngematke.. Ndoro ngematke saya yaa?” Touche.. Mister Wasis pringas-pringis

”Saya gumun dengan Pak Atmo itu. Beliau itu abdi dalem toh ? Setahu saya, nek gajine Abdi Dalem itu ndak lebih dari 60 ribu je Ndoro. Anaknya 3. Tur sudah sarjana semua. Kok bisa ya ? Lak mesti ndak cukup nek mbayari kuliah anak tiga.. Wong buat maem aja saya bingung gimana ngitungnya..”

“Sis..sis.. saya aja nggumun kok nek sama Pak Atmo itu. Kapan hari itu saya pernah ngobrol sama beliau. Kata Pak Atmo, nek orang Jawa itu.. apalagi yang abdi dalem, kalau bekerja itu yang dicari dicari itu bukan cuma duitnya. Tapi berkahnya juga harus dicari. Duit seberapa-berapa ndak bakalan cukup nek ndak ada berkahnya. Nek dipikir ya memang ndak bakalan tekan. Mosok 60 ribu sebulan bisa nyukupi urip. Pak Atmo pernah cerita, dia menjadi abdi dalem itu karena panggilan hati. Sebelum memantapkan hati sebagai Abdi Dalem, dia pernah kerja dimana-mana. Tapi ndak ada yang bikin tentrem di hati. Sampai kemudian beliau diajak ikut mendaftar sebagai calon Abdi Dalem sama saudaranya. Ternyata setelah itu justru lebih mantep jadi Abdi Dalem. Katanya atine luwih tentrem kalo ngabdi di Kraton. Beliau bilang bekerja itu untuk mencari berkah yang kadang buat orang awam seperti kita itu ndak ngerti bentuknya.”

Mister Wasis manggut-manggut..

“Cobaaa saja itu para pelawak di Senayan itu punya mental mengabdi seperti Pak Atmo dan para Abdi Dalem, lak ndak bakalan ada yang namanya bancakan proyek yo Ndoro ?” Seperti biasa, njuk Mister Wasis membandingkan dengan para politisi yang sedang ramai-ramainya masuk bursa pencalonan wakil rakyat tahun depan.

“Heyeh.. sok tau kowe Siiiisss”

“Eh la terus untuk kebutuhan sehari-harinya pripun nggih Pak Atmo bisa nyukupinya Ndoro ?”

“Ha ya mbuh.. Kita tunggu sambungan ceritanya.” Saya ngeloyor masuk ke dalam. Pakpung dulu. Karena jam sudah menunjukkan office hour.

Advertisements