Tags

, , , , , , ,

Masa surup sehabis Maghrib biasanya adalah waktu untuk mengupgrade, menambah khazanah informasi (dan juga gosip) dengan membaca koran sore. Lalu dilanjutkan menonton berita malam. Jika sedang beruntung, ritual sore surup ini akan ditemani segelas teh nasgitel beserta finger food jajan pasar dari tenongan Yu Winah. Dan untuk uborampe pelengkapnya, biasanya Mister Wasis saya paksa ikut menemani ritual surup itu sambil saya perintahkan untuk mijeti kempol tombo kemeng yang kadang kumat itu. Namun sepertinya acara sore surup ini akan agak berbeda. Sejak sebelum Maghrib saya sudah mencuri dengar Nyai Wasis berbisik-bisik kepada kakandanya tercinta itu.

“Pakne, jangan lupa nanti nyuwun pamit sama Ndoro Besar nanti.”

Wis beres.. semua sudah tak cepake buat maemnya Ndoro Besar kok. Tenang wae Bune..”

Dan pada sore surup itu Mister dan Nyai Wasis sudah ngglesot di dekat kursi malas kesayangan saya tapi berdandan rada parlente. Mister Wasis menggunakan setelan hem lengan panjang dan celana baggy, dan Nyai Wasis menggunakan blus kembang-kembang lengkap dengan rok panjang plipit warna sogan.

“Welah.. ada apa ini kok wis pada ngganteng dan ayu. Mau kondangan po ? Ato mau yang-yangan ? Tapi lak ini belum malem minggu toh ?”

Mboten kok Ndoro, nek boleh kami berdua mau minta ijin sebentar. Mbokne ini minta diajak klinong-klinong sebentar ke Alun-alun utara. Mau lihat pasar malam.”

“Oo.. ya boleh… Tapi.. heloh.. sejak kapan di alun-alun ada pasar malem ? Kok saya malah ndak tau ?”

Saya bener-bener ndak tahu. Tak kira si Mister Wasis ini sedang salah lihat kalender. La wong belum waktunya Pasar Malem Sekaten kok bilang mau ke Alun-Alun lihat pasar malem.

“Ah.. mosok toh Ndoro ? Tumben Ndoro ada yang ndak tau. Sekarang kan sudah musim liburan sekolah anak-anak. Lak sudah musimnya ada pasar malem toh ? Tur kemarin sore pas saya mampir tumbas gudeg di Wijilan itu saya lihat alun-alun sedang ramai bener Ndoro. Banyak sek nggelar dodolan sampai ke deket Kantor Pos Besar itu loh Ndoro.”

“Ealaaaahhhh.. Itu loh jebule yang kamu kira pasar malem ? Itu rame parkiran Bus saja duhai Wasis. Sekarang itu memang musim liburan anak sekolah. Tapi Alun-alun itu bukan ramai karena sedang ada pasar malam. Tapi Alun-alun sekarang jadi tempat parkir bus dadakan untuk tamu-tamu dari luar Jogjakarta itu. Sek pada dodolan di Alun-alun itu juga pedagang dadakan yang ngepasi wektu untuk dodolan di situ karena ramenya anak-anak sekolah yang sedang pada piknik itu loh.”

Hwrakadah!! Tenan e Ndoro ? Ndoro ndak ngapusi saya toh ? Duh.. Ciloko tenan nek ini ndoro. Kok pada kewanen gitu ? Heloh.. Alun-alun utara kok dipake untuk parkiran Bus. Lak mesti jadi kemproh gitu. Lak mesti anak-anak itu ada yang nguyuh sembarangan. Trus mesti ada yang buang sampah, ngidu, bahkan mungkin ada yang amit-amit disitu. Laah.. wibawanya Kraton lak jadi tatu nek gitu ndoro. Kok bisa toh Ndoro ? Kok diijinkan oleh Ngarso Dalem ? ” Mister Wasis melongo, matanya mendelik, bibirnya mencucu. Ekspresi tidak percayanya Mister Wasis ini mungkin ada kesamaan dengan penari Jathilan yang kesurupan..

La kon piye jal ? Bus yang datang ke Jogja pada musim liburan ini kan banyak buanget loh Sis. Padahal semua pengen bisa ke Malioboro. Semua pengen bisa lihat Kraton. Semua pengen bisa tumplek blek di situ. Tempat parkirnya sudah habis. Cuma alun-alun yang platarannya masih jembar tersisa untuk parkir.”

“Ha ya tapi Alun-alun utara itu lak halaman depannya Kraton toh Ndoro? Ndak ilok nek halaman depannya Kraton njuk jadi pating kruyuk, semrawut dan kemproh. Tempat  tinggalnya Sultan je Ndoro… Kok sebagai kawulo alitnya Mataram saya jadi teriris-iris hatinya ya Ndoro ?”

“Wis… Wis.. Coba itu cara pikirnya dibenerin dulu. Coba dibayangkan nek kamu jadi Ngarso Dalem. ”

“Heyeh.. ha ya saya ndak brani Ndoro.. Bisa kuwalat nanti..”

“Ha etok-etoknya saja loh ya Sis. Nek kamu jadi Ngarso Dalem, trus kamu lihat banyak yang datang ke kotamu pengen melihat-melihat kotamu. Sokor-sokor pada belanja dagangannya rakyatmu. Tapi mereka ndak bisa parkir. Piye jal ?

“Ha gimana ya Ndoro ? Saya malah mumet nek ditanya abot-abot gitu. Mbok sek gampang-gampang saja toh Ndoro. Nek Ndoro nanya harga Indomie rasa ayam bawang saya bisa jawab. Tapi nek gini ya abot Ndoro..” Mister Wasis tiba-tiba njuk bergaya ala pose Le Penseur yang terkenal di Paris itu.

“Maksud saya itu, saya pengen menunjukkan ha ya itulah kebesaran hati dan tepo selironya Ngarso Dalem kita, Raja Jogja itu. Rela untuk memberikan halaman depan Kratonnya untuk kepentingan orang banyak. Coba.. sekarang mana ada orang yang masih mau berkorban sampai seperti itu.”

“Ha tapi lak jadi kemproh Ndoro.. melu isin je saya Ndoro.” Mister Wasis masih tetep ngotot tidak terima.

“Nek itu kan bisa di atur. Bisa dikandani. Bisa dikasih peringatan supaya tetap bersikap sopan karena berada di wilayah Kraton. Kalo ada satu-dua yang melanggar ya wajar. Manusiawi. Tapi kan ndak banyak dan terkendali. Gitu toh ? Semua senang, rakyatnya makmur. Lak itu tugas sebagai Ngarso Dalem yang sebenarnya toh ?”

Mister Wasis kali ini manggut-manggut. Entah manggut-manggut karena mengerti atau malah bingung. Nyai Wasis yang duduk ndeprok di sebelah suaminya juga ikut manggut-manggut. Saya juga jadi melu manggut-manggut.. Malah jadi seperti boneka yang kepalanya ada pernya itu..

“Ha njuk gimana Pakne ? Tiwas wis dandan ayu ngene je. Mosok balik kamar maneh ?” Kini Nyai Wasis nyenggol suaminya.

“Ho oh ya Bune.. Ha ngopo ya njukan.. ?”

“Wis.. sana kalian berdua keluar saja. Jalan-jalan kemana gitu. Yang-yangan di kebon sebelah yo keno. Yang penting dinner saya sudah disiapkan toh ?” Saya langsung cut saja basa-basi mereka. Wong mereka berdua sudah cengar-cengir.

“Sampun Ndoro… Oseng-oseng tempe pedesnya sudah saya siapkan.. Nasinya juga saya nget di Mejik jer.” Mister Wasis yang mukanya sumringah karena mendapat ijin keluar ya dengan sigap melaporkan kondisi Kitchen.

“Heleh.. tempe lagi ?” Pendelik saya

“Ha ya kan Ndoro ngendikan sekarang masih dalam rangka nyirik iwak. Jadi ya yang ada tempe lagi..”

“Ha ya sudahlah.. wis sana pada keluar. Jangan malam-malam pulangnya. Tak kancingi nek bengi-bengi.”

“Njih ndorooooo..” koor sepasang suami istri ini kompak sekali.

Sambil bergandengan tangan mereka keluar. Tak lama kemudian terdengar suara khas Honda Supercup Mister Wasis.. Wer..wer..wer… ~ Din..din..