Tags

, , , , , ,

Wer…wer..wer.. Suara kenalpot Honda Supercup mister Wasis yang familiar di telinga saya baru saja memasuki gerbang depan. Saya inguk ke depan, apakah benar dugaan saya. Ya sekalipun saya sudah hafal betul dengan suara kenalpot butut itu, tapi kadang saya pengen ngetes saja hafalan saya. Ya memang kurang gawean nek dipikir-pikir..

Habis menginguk Mister Wasis yang baru pulang, saya balik duduk di kursi goyang saya yang luthuk dan lecek tapi ngangeni itu. Sambil membaca koran tapi anak mata saya mengikuti masuknya Mister Wasis dari pintu depan. Rada macak intel tapi ya mung gadungan..

“Hayo.. kok suwe men ? Dari sini ke Seturan terus balik lagi ke rumah kok ya sampai 3 jam toh Sis ? Eh la kok.. kok rupamu teng tlekuk seperti gombal lecek gitu ? Kena sempritan po ?” Tuduh saya rada anarkis.

“Wah.. capek Ndoro.. gara-gara mahasiswa pada demo di depan IAIN Kalijogo itu njuk jalannya dialihkan semua. Harus muter-muter nyari jalan tikus. Tapi karena yang lewat jalan tikus juga banyak ya njuk macet dimana-mana. Wis ngono udan sisan.. wwiiis jiiaannn.. Mangkel ati saya. Ngopo toh pake demo-demoan nggawe macet jalan. Mahasiswanya Ndoro toh itu ? Ato temennya mahasiswanya Ndoro ya ? Pokokmen saya sebagai masyarakat protes Ndoro.” Bibir Mister Wasis langsung mencucu seperti mitraliyur tentara sekutu yang pelurunya meluncur tanpa henti.

“Helah.. demo urusan kenaikan BBM toh ?”

“Ho oh Ndoro. Demo supaya pak Presiden ndak jadi menaikkan harga BBM itu. Tapi kok ya demonya di tengah jalan protokol. Marahi macet semua pihak. Demo yang harusnya mendukung masyarakat seperti saya ini, kok justru nyusahin masyarakat juga yang seperti saya ini. Piye toh mahasiswa kie ?”

“La mahasiswa kan memang harus menyuarakan apa yang dirasanya benar toh Sis. Mereka kan berniat menyuarakan hati masyarakat kecil yang terkena imbas paling besar dari kenaikan BBM. Dan kalo demo di depan prapatan IAIN itu lak kemudian banyak yang lihat. Banyak yang setuju. Jadi banyak yang mendukung. Lak kudunya begitu toh ?” Saya memang demen sekali memancing argumentasi Mister Wasis yang sekalipun cuma lulusan SD di Srandakan tapi kualitas argumentasinya boleh dibandingkan dengan mahasiswa-mahasiswa saya di kampus. Ya lumayan lah hasil jejelan koran-koran skala nasional setiap pagi yang dibacanya.

“Ha yo ndak gitu Ndoro… Wong nyatanya banyak masyarakat yang mencibir kok tadi. Mangkel atine.. sama seperti saya. Wis demonya barengan sama jam pulang kantor, kudanan, we lah kok masih disuruh golek dalan tikus demi memberikan tempat buat mereka berdemo. Mbok yao nek mau demo itu tidak di tempat yang bakalan memacetkan lalu lintas gitu loh Ndoro. Demo di lapangan kampusnya saja gitu. Kan yo jembar itu di halamannya IAIN itu.”

“La nek demonya di lapangan kampusnya ya ndak ada masyarakat yang melihat toh Sis. Malah mung di geguyu nanti. Tur tidak tepat sasarannya. ” Saya masih eyel-eyelan dengan Mister Wasis.

“Ya nek gitu pindah saja wis.. di trotoarnya saja. Demonya yang tertib. Teriak-teriak ndak papa. Pake TOA ya ndak papa. Tapi ndak usah sampe bakar-bakar ban dan bikin macet jalan. Nek gitu bisa toh Ndoro ?”

“Hmm… ya bisa juga jane. Tapi jan-jane pertanyaannya yang penting adalah : kowe setuju ndak kalo mahasiswa demo demi menyuarakan hati masyarakat yang bakalan terkena imbas dari kenaikan BBM kali ini. Inget loh Sis, naiknya harga BBM kali ini sampai 30 persen. Brati nanti barang-barang kebutuhan juga bakalan naik sekitar itu. Lak itu mesti memberatkan masyarakat toh ? Apalagi yang sudah mepet-mepet dana bulanannya. Piye Sis ?” Saya masih pengen tahu analisa ala Mister Wasis ini lebih dalam.

“Pada dasarnya sih saya setuju kok Ndoro. Dengan catatan tidak menyusahkan masyarakat dengan demo di tengah-tengah jalan protokol gitu Ndoro. La wong masyarakat seperti saya ini mesti yang paling kena efeknya kok. Untungnya kalau saya masih bisa nunut Ndoro. Paling tidak maem dan ngiyup saya ndak usah terlalu pusing nyarinya. Ra ketang skarang maem iwaknya jadi seminggu pisan. Rodo nyirik iwak sithik ya ndak papa sek penting masih bisa kenyang dan ndak kudanan Ndoro.”

Saya manggut-manggut kagum dengan ketegaran hati Mister Wasis. Mungkin ini mewakili sebagian besar masyarakat kita. Sudah terbiasa tabah dengan dagelan penguasa yang tidak lucu lagi. Tak ayal kalau negara ini bisa bertahan dari krisis moneter lalu. Tapi mau sampe kapan dagelannya ini diteruskan ? Padahal dulu katanya negeri ini jamrud khatulistiwa saking sugihnya. Kok sekarang masyarakatnya kudu kelaparan…

“Ndoro… Besok tempenya di garit nopo di bacem ? Tiba-tiba Nyai Wasis datang njejeri suami dan menggugah lamunan saya.

“Loh.. besok masih lawuh tempe lagi toh ? Digarit saja wis.. tapi tambahi jlantah iwak yo. Ben rodo gurih.. ” Saya cuma bisa pasrah. La wong kondisi bajeter memang sedang tidak memungkinkan. Tengah bulan, amplop dari kampus juga masih lama turunnya, BBM mau mundak sisan.

Oh tempe… duhai tempe…