Tags

, ,

Pagi masih muda. Belum jam 9 yang jam kantor saya. Saya leyeh-leyeh dulu sambil menanti sarapan matang. Sreng..sreng.. suara minyak panas entah bertemu telor ceplok atau tempe garit sedang dipersiapkan oleh Nyai Wasis, Wakil Perdana Menteri di Kitchen Kabinet rumah ini. Sejenak saya membayangkan nikmatnya muluk nasi panas kemebul beserta lauk tempe garit plus sambel bawang.

Sedang enak-enaknya kemecer tiba-tiba Mister Wasis, Sang Perdana Menteri Kitchen Kabinet, jumeneng di depan saya. “Ndoro, saya mau lapor” si Mister ini berpose tegak tanggap sasmito di depan saya yang baru kemecer, sambil nyeruput kopi Sidikalang boleh kirim kolega saya di Medan sana.

“Weh.. ngaget-geti kamu. Hampir ae tak sembur kopi. Nek tak sembur piye jal ?”

”Woh.. ya trocoh noh Ndoro.. Teles kebes nek kesemprot kopi import”

La toh.. ngawur ngomongmu.. Tak poles mbun-mbunanmu loh nanti.. Ada apa je ini ? Isuk-isuk kok sajak wis serius tenan ?” Perlahan, saya ambil posisi di kursi singgasana kebanggaan saya yang walaupun luwuk bin lethek tapi selalu bikin liyar-liyer.

”Si Thole mau piknik bersama teman-teman SMP-nya Ndoro.. ke Bali.” lalu ucapan Mister terhenti. Seperti ragu mau meneruskan laporan paginya.

Ha njuk ? Apa terusannya ?” Saya pura-pura ndak mudeng dengan maksud Mister Wasis yang sudah mak jejagig ragu-ragunya.

Duh.. Ndoro ini kok malah ngisin-isin saya… Nek kata Profesor Lamis, itu namanya sudah cendana gaharu pula. Sudah tahu bertanya pula.. Pekewuh saya Ndoro” wajah Mister langsung mak tlekuk salah tingkah.

”Hmm… ya..ya..ya.. Saya jane ngerti kok maksudmu. Mau minta bantuan dana toh ? Wis.. Berapa biayanya ?”

”Tambahannya seratus lima puluh ribu Ndoro. Sudah nyicil sepuluh ribu sejak kelas tujuh dulu. Tapi tetep ada tambahan seratus lima puluh ribu je...” nada Mister makin pelan.

”Ya wis.. nanti tak lihatkan dulu di dana taktis ada apa ndak. Nek ndak ada, ya kamu bilang sama Thole ke Balinya nonton dari TV saja ya.”

Ha saya ndak tega je Ndoro.. Mesakne.. Mesti njuk di ece sama teman-temannya Thole nanti. Ndak tega bener Ndoro.. Tadinya sudah saya bujuki biar ndak usah berangkat piknik. Thole ya jan-jane pangerten. Tapi sayanya yg ndak tekan atine Ndoro. Saya nyuwun perkenannya untuk dipinjami dulu. Nanti saya nyicil dipotong dari gajian saya mawon Ndoro.”

”Ya…ya..ya.. wis gampang. Nanti sore tak ndudah celengan semar saya dulu” Saya masih gojeg melihat Mister Wasis yang masih mencucu.

Duh Ndoro.. Njenengan mana punya celengan toh ? Ngece tenan ik.”

“Heleh.. nesuuu.. ngono wae nesuuu..” Saya ngalah dan berhenti menggoda Mister. ” Jan-jane.. Thole mau ke Bali itu dalam rangka apa toh ? Lak ya ming dolan toh ? Piknik saja toh ?”

Jan-jane sih iya Ndoro. Tapi kata Thole, ini sudah jadi tradisi tahunan di sekolahnya. Nek ndak piknik, nanti di isin-isin Kakak Kelas dan Adik Kelasnya. Dibilang ndak mbois.” nada suara Mister sudah rada enakan didengarnya.

Ha nek cuma dolan wae kok ya pake ditradisikan segala toh ?” saya masih mancing cerita dari Mister. Ben tambah gayeng pagi saya. Jan-jane saya merasa agak kurang ajar sih. Tapi ya ndak papa lah.. sekali-kali saya pengen ngetes logika dari Perdana Menteri Kitchen Kabinet saya ini. Siapa tahu hasil dari njejeli Mister dengan koran-koran nasional setiap hari bisa memberikan wacana berpikir yang lebih luas.

Jan-jane sih saya juga berpendapat yang sama Ndoro. La wong cuma dolan wae kok dibelan-belani sampai nabung selama 3 tahun pol. Sudah gitu diberi embel-embel Karyawisata sisan. Apane sek berkarya ? Wong ya cuma piknik.” dahi Mister mulai berkerut serius, bibirnya mulai mencucu, dan tangannya mulai nangkring di jenggotnya yang tumbuh jarang-jarang serabutan.

La nek menurutmu gimana ?” saya pancing lagi si Mister untuk mengungkapkan hasil karya pemikirannya. Bak sedang menjadi dosen penguji mahasiswa S1 yang sedang skripsi, saya bersikap serius tenanan.

“Hmm.. Jan-jane lak itu ngapusi ya Ndoro ? Judulnya Karyawisata, tapi pada dasarnya lak Piknik. Kenapa ndak langsung majang judul Piknik Bersama saja ya? Ben ndak ngapusi gitu. Toh para orang tua ini juga tahu kok kalo itu mung piknik.”

“Hmm… rodo lumayan juga kesimpulan dari Mister Wasis yang cuma lulusan SD di Srandakan Bantul ini.” batin saya sambil ngelus-ngelus jenggot.

“Terus Ndoro, nek ini dibiarkan lak bahaya. Mengancam keamanan dan stabilitas negara Ndoro.” lanjut Mister Wasis masih dengan pose berpikir keras ala patung Le Penseur Paris.

“Hah.. nyak.. ngarang kamu. Mosok karyawisata bisa berbau subversif. Darimana dasar teorinya coba ?” Bak Dosen Penguji Skripsi, saya menguji kekuatan bangunan logika Mister Wasis.

Gini loh Ndoro… Kalau sejak kecil sudah dikenalkan dengan ngapusi ala Karyawisata yang sebenernya cuma piknik itu, besok gedenya bisa ngapusi ala anggota-anggota Dewan itu. Ngakunya studi banding ke Belanda, jebul cuma klinang-klinong di kali.”

“Hush.. kanal.. bukan kali.. padakne arep golek wader po ?” Bantah saya, tapi dengan batin yang terpukau dengan analisa yang tajam dari Mister Wasis. Ndak sia-sia ini saya sekolahkan dengan koran-koran nasional. Cukuplah pantas menjadi Perdana Menteri Kitchen Kabinet.

“Ha ya itu kanal.. Kali gede… Tapi intinya toh tetep sama Ndoro. Nek dari kecil kita sudah terbiasa ngapusi, besok gede yo bisa kewanen le ngapusi. Nek dari kecil, piknik ke Bali sudah berani ngarani sebagai Karyawisata, besok gede ya gitu.. kayak anggota Dewan itu. Plesiran ke Belanda tapi ngakunya ke rakyat sebagai studi banding. Padahal yo rakyat e pada tahu nek itu nggedebus alasannya.” Mister Wasis membeberkan logikanya dengan sigap bak mahasiswa yang memang sudah siap tempur mempertahankan skripsinya dengan tatag ati.

“Hmm… analisamu boleh juga. Ha njuk Thole gimana ? Ndak jadi dikasih ijin plesiran ke Bali po piye ?” sebagai dosen penguji, saya lancarkan serangan terakhir saya.. sekaligus yang paling merontokkan nyali.

“Ha ya tetep jadi Ndoro… Tapi nanti saya wanti-wanti ke Thole. Bilang ke gurunya supaya judul acaranya diganti Plesiran ke Bali. Ndak usah Karyawisata-karyawisatanan. Wong orang tua siswa juga sudah pada tahu kok jan-jane kalo anak-anaknya ke Bali mung pada plesiran.” Mister Wasis klecam-klecem seolah-olah arah pembicaraannya sudah diatur sedemikian rupa sehingga setiap celah bisa ditutup sempurna. Pertahanan Sisilia

“Ho.. ya wis.. besok saya sangoni si Thole buat ke Bali. Sekarang mbok disiapkan sarapan saya dulu. Ini jin di perut saya sudah minta ubo rampe je.” Saya tutup sesi pengujian kali ini dengan bangga hati. Nek ini mahasiswa saya, akan saya luluskan tenan..

“Oh iya dink.. sudah jam 8 ya Ndoro.. mesti wis kemrucuk itu Jin Botolnya.”

“Mbokneee.. Sarapannya sudah siap beluuumm.. Ndoro sudah meh semaputt!!” Mister Wasis langsung mlethas masuk ke dapur.

Ealah… asyem tenan kie. Padakne opo wae .. kok durung sarapan wae nganti meh semaput. Pagi-pagi kok wis diskak mat sama Perdana Menteri saya. Semprul!!