10877899.jpg

Pagi-pagi kok sudah menulis minder inlander. Abot… Abot le..

La pripun, bangsa kita ini nek makin dipikir-pikir kok ya minder inlandernya ndak sembuh-sembuh je. Malah kayaknya terus bergejolak makin trengginas. Semua yang berbau meneer-meneer itu kok njuk serasa berbau sorga. Luar biasa nikmat. Di ke semua lini kehidupan kita jeh. Mulai dari makanan yang dihajar dengan restoran serba chicken itu. Ya ka ef ceh, em ce deh, ce ef ceh sampe ca pek deh… Belum lagi aneka dhaharan serba londo. Bukannya saya antipati, tapi mbok ya o didudukkan pada tempatnya yang pas. Ndak usah didewo-dewokan. Pizza ya mari kita dudukkan bersama dengan sayur asem dan sambel terasi. Burger kita setarakan dengan serabi dan apem. Kedudukannya itu loh yang saya permasalahkan. Bukan rasanya. Wong saya ini juga penikmat dhaharan tersebut kok. Yang jangan sampai terjadi itu ya terus nek sudah makan dhaharan londo itu njuk kumenthus, tinggi hati, serasa sudah bermata biru dan berambut blonde. Serasa hidup di jaman kolonial je. Dmana perbedaan antara inlander dan non inlander itu dilihat dari dhaharanipun. Bagi yang sudah makan keju dan roti njuk jadi makin jumawa. Sementara yang masih makan tiwul, gaplek dan nasi di anggap kaum marginal. Plis deehh.

Sayangnya, minder inlander ini kok ya masih menggerayangi para anggota dewan kita tuh loh. Masih suka plesir ke tempat e noni-noni di Walandi sana. Rumangsane dengan beralasan bahwa kesana itu untuk studi banding dan mencari data lahirnya suatu daerah kie njuk rakyat ndak mudeng nek di apusi ? He loh.. sampeyan sek ngawur atau rakyatnya yang ndak cerdas ? Para kawulo itu tahu betul kalo sampeyan menghamburkan uang dari kawulo itu untuk memenuhi minder inlander sampeyan kok. Ndak lebih. Biar kalo sudah pulang dari sana njuk iso pamer kalo sudah pernah ke negarane Walandi. Pernah jalan-jalan di kotane Meneer Van Basten. Pernah nonton bulan di Ngamsterdam. “Bulan di Ngamsterdam kie beda loh jeng. Lebih besar, lebih kuning dan mak clorot lebih padang“. Halaaahhh.. Nyak ! Ngapusi bener sampeyan.

Jan-jane memperluas cakrawala pandangan dan pemikiran itu penting juga. Apalagi buat anggota-anggota dewan yang merasa cakralawa pangerten dan pamikirannya selebar kotak pensil anak TK. Kurang ombo. Jadi perlu diperluas dengan jalan-jalan dan plesir-plesir. Tapi mbok ya tahu diri toh Pak.. Bu.. Nuraninya dikemanakan gitu loh. Wong sanak kadang e masih pating cruwit ribut rumahnya yang belum berdiri, masih bobok bergelar kloso apek. Masih menderita. La mbok diliat urgensinya. Ataukah memang selain cupet pemikiran dan cakrawalanya, sampeyan juga mulai rabun kena katarak ?

Ah.. selain berita buruk di atas, ternyata nggih masih ada berita baiknya. Anak-anak Indonesia yang cerdas, trengginas dan gesit itu ternyata sudah menjadi duta negaranya. Salah satunya ya di liga sepakbola yang digelar oleh Danone. Nonton beritanya di tivi saja sudah menyenangkan hati kawulo. Anak-anak itu ndak minder lagi berada di Paris. Bisa joged-joged dan lunjak-lunjak dengan bungahnya. Ndak nampak wajah isin-isin, pringas-pringis kayak tulup diketek. Seneng hati saya melihat betapa minder inlander ini semoga bisa makin terkikis oleh penerus bangsa. Matur nuwun buat semua pihak yang menyelenggarakan acara kemarin itu. Meneer Zinedine Zidane yang tinggi, gede, duwur, bagus itupun mau bermain ke Indonesia. Seneng dan bungah rasane melihat harapan bangsa ini bisa tumbuh menjadi inlander-inlander yang berhati baja. Ndak minderan lagi. ………….